Waspada..!!! Israel Operasikan Drone Bersejata dalam Serangan Malam di Tepi Barat

Waspada..!!! Israel Operasikan Drone Bersejata dalam Serangan Malam di Tepi Barat

NewsINH, Tel Aviv – Israel telah melatih pasukan khusus untuk mempersiapkan kemungkinan mengoperasikan pesawat tak berawak bersenjata selama “operasi kontra-terorisme” terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Dilansir dari Middleeastmonitor, Jumat (9/9/202) penyiar publik Kan mengatakan bahwa, Komandan Angkatan Darat Yaniv Alaluf telah menjalani pelatihan dalam penggunaan Kendaraan Udara Tak Berawak (UAV) bersenjata sebagai bagian dari serangan malam dan invasi ke rumah-rumah Palestina.

Serangan semalam oleh tentara Israel adalah praktik hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki. Israel mengklaim bahwa mereka penting untuk tujuan intelijen, tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia mengecam praktik tersebut, bersikeras bahwa tujuannya adalah untuk menindas dan mengintimidasi penduduk Palestina dan meningkatkan kontrol negara.

Seperti pos pemeriksaan militer dan Tembok Pemisahan ilegal, kritikus bersikeras, penggerebekan adalah bagian dari DNA negara apartheid.

Kepala Staf Angkatan Darat Israel Aviv Kochavi memperingatkan bahwa aktivitas militer akan diintensifkan jika dianggap perlu.

“Ujian kami adalah melindungi warga Israel, dan misi kami adalah untuk menggagalkan terorisme. Kami akan menjangkau setiap kota, lingkungan, gang, rumah atau ruang bawah tanah untuk tujuan itu,” katanya.

Drone bersenjata banyak digunakan selama serangan terbaru Israel terhadap warga Palestina di Jalur Gaza. Selama serangan militer tiga hari antara 5-8 Agustus lalu yang menewaskan 49 warga Palestina, termasuk 17 anak-anak dan empat wanita, dan 360 lainnya terluka.

 

Sumber: Middleeastmonitor