Subahnallah, Populasi Palestina Takan Pernah Habis Meski Dibantai Israel Berkali-kali

Subahnallah, Populasi Palestina Takan Pernah Habis Meski Dibantai Israel Berkali-kali

NewsINH, Gaza – Biro Statistik Palestina melaporkan, bahwa jumlah orang Palestina di wilayah pendudukan dan di luar negeri telah meningkat hampir sepuluh kali lipat sejak Nakba 1948. Hal ini disampaikan oleh Biro Statistis Palestina pada Minggu (12/5/2024) kemarin.

“meskipun ada sekitar satu juta orang Palestina yang mengungsi pada 1948 dan lebih dari 200.000 orang Palestina setelah perang Juni 1967, jumlah total warga Palestina di seluruh dunia mencapai 14,63 juta pada akhir 2023.” kata pernyataan tersebut.

Bagaimana rincian jumlah warga Palestina itu?

Selain itu, pernyataan tersebut menggarisbawahi bahwa “5,55 juta dari mereka [warga Palestina] tinggal di Negara Palestina (Jalur Gaza, Yerusalem Timur dan Tepi Barat) dan sekitar 1,75 juta warga Palestina di wilayah 1948, sementara jumlah warga Palestina di negara-negara Arab mencapai sekitar 6,56 juta dan mereka yang berada di luar negeri mencapai sekitar 772.000.”

“Dengan demikian, jumlah warga Palestina di Palestina bersejarah mencapai sekitar 7,3 juta warga Palestina, sementara jumlah warga Yahudi diperkirakan mencapai 7,2 juta pada akhir tahun 2023, yang berarti jumlah warga Palestina melebihi jumlah warga Yahudi di Palestina bersejarah,” imbuh pernyataan tersebut.

Biro Statistik Palestina menyebut juga bahwa “pendudukan Israel mengeksploitasi lebih dari 85% dari total wilayah Palestina yang bersejarah.”

Apa yang terjadi saat Nakba?

Selain itu, Biro tersebut juga mengulas beberapa peristiwa Nakba, yang membuat ratusan ribu warga Palestina mengungsi atau diusir dari kota dan desa mereka. “Lebih dari satu juta orang Palestina mengungsi dari total 1,4 juta orang Palestina yang tinggal di Palestina bersejarah pada tahun 1948,” kata mereka.

Biro tersebut menjelaskan bahwa pada tahun 1948, “pendudukan Israel menguasai 774 desa dan kota Palestina, 531 di antaranya dihancurkan, sementara sisanya tunduk pada entitas pendudukan dan hukum-hukumnya.”

Mereka menambahkan bahwa “proses pembersihan ini disertai dengan lebih dari 70 pembantaian yang dilakukan oleh gerombolan Zionis terhadap warga Palestina, yang mengakibatkan lebih dari 15.000 orang menjadi martir.”

Mengenai jumlah warga Palestina yang terbunuh dalam perjuangan yang sedang berlangsung dengan Israel selama 76 tahun terakhir, Biro mengatakan bahwa “lebih dari 134.000 telah mati syahid membela hak-hak Palestina sejak Nakba 1948.”

Berapa jumlah korban meninggal dalam konflik Palestina Israel pasca-2000?

Biro tersebut melanjutkan, “Jumlah syuhada sejak awal Intifada Al Aqsha pada tahun 2000 hingga 30 April 2024, mencapai sekitar 46.500 syuhada, di samping sekitar 35.000 syuhada dalam agresi Israel ke Jalur Gaza dari 7 Oktober 2023, hingga 7 Mei 2024.”

Di antara korban di Gaza, dilaporkan terdapat “lebih dari 14.873 anak-anak dan 9.801 perempuan, selain lebih dari 141 wartawan, sementara lebih dari 7.000 warga dianggap hilang, yang sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak, menurut catatan Kementerian Kesehatan Palestina di Jalur Gaza.”

Mengenai Tepi Barat, 492 martir telah gugur sejak dimulainya agresi pendudukan Israel pada 7 Oktober 2023, menurut pernyataan tersebut.

Nakba Sunyi di Al Naqab, Palestina

Pasukan pendudukan Israel menghancurkan 47 rumah milik keluarga Badui Abu Asa di gurun al-Naqab, Palestina, pada 8 Mei lalu, dan membuat mereka berada dalam pengasingan permanen.

Komite panduan Arab tertinggi di wilayah tersebut menyatakan bahwa pasukan pendudukan Israel telah merencanakan penutupan jalan di daerah tersebut pada pagi hari untuk mencegah protes.

Menurut komite tersebut, pembongkaran ini menandai operasi pembongkaran rumah terbesar dalam satu hari dalam beberapa dekade terakhir. Kelompok-kelompok Badui yang tinggal di al-Naqab adalah suku Arab tradisional yang memiliki sejarah mengolah tanah sejak abad ke-16.

Hal ini terjadi di tengah-tengah genosida yang sedang berlangsung di Jalur Gaza dan serangan harian ke Tepi Barat.

 

Sumber: AL MAYADEEN/Tempo.co

Innalillahi, Relawan INH di Gaza jadi Korbaban Syahid Agresi Israek di Rafah

Innalillahi, Relawan INH di Gaza jadi Korbaban Syahid Agresi Israek di Rafah

NewsINH, Gaza – Bagi warga Gaza saat ini, mengungsi setiap saat adalah sebuah rutinitas darurat yang harus mereka lakukan di tengah terus meningkatnya serangan Israel ke sepanjang Jalur Gaza mulai dari utara, hingga saat ini menargetkan selatan Gaza tempat jutaan rakyat mengungsi.

Korban-korban syahid akibat serangan udara dan darat terus meningkat, Israel menyerang secara agresif tanpa henti dan tanpa pilah pilih, bahkan relawan kemanusiaan dari beberapa organisasi pun menjadi korban, salah satunya beberapa tim dari Dapur Pusat Dunia (World Central Kitchen) yang di target dengan bom ke kendaraan mereka.

Kini, ujian itu menimpa seorang relawan International Networking for Humanitarian (INH), Harits Al Hassyaas yang menjadi korban serangan udara Israel ke rumahnya di Rafah pada Sabtu, 11 Maret 2024. Harits meninggal dunia bersama dengan lima wanita dan tiga anak-anak di sekitarnya.

“Harits merupakan relawan kami yang tidak berhenti mengurus pengiriman bantuan amanah kemanusiaan dari rakyat Indonesia untuk Palestina di Jalur Gaza, walau di tengah susah, dia selalu tersenyum saat di video,” ujar Presiden Direktur INH Luqmanul Hakim, Minggu (12/5/2024).

Kepergian Harits menjadi duka bersama bagi keluarga besar INH dan komunitas Sahabat Relawan (SHARE INH) yang setiap hari mendedikasikan waktu dan kegiatannya untuk kemanusiaan.

“Ini adalah hari tersedih kami selama mengirimkan bantuan ke Jalur Gaza,” tambah Luqman, menambahkan, Harits sebagai bagian dari keluarga besar INH.

Hingga saat ini, Israel terus memborbardir Rafah dan Khan Younis secara terus menerus dan mengirim pasukan darat untuk menginvasi lokasi dan juga menargetkan warga sipil, berulang menyalahi hukum internasional dan telah disaksikan komunitas internasional.

Sekitar 1,4 juta warga mengungsi ke Rafah sejak agresi Israel pada 7 Oktober 2023. Sudah lebih dari 218 hari, invasi udara dan darat tidak berhenti, membuat mayoritas warga kelelahan bukan hanya karena agresi namun juga upaya membuat warga Gaza kelaparan tanpa akses listrik dan air secara sistematis.

INH mennyerukan kepada semua pihak untuk tidak berhenti berupaya membantu Palestina, karena bukan hanya sebagai satu-satunya negara yang masih dijajah, tapi karena kita menyaksikan pembantaian demi pembantaian warga sipil, wanita dan anak-anak secara jelas di layar-layar teknologi kita.

“Siapapun yang punya hati nurani, pasti tidak akan membenarkan pembunuhan terhadap anak kecil, apapun alasannya. Apapun alasannya,” tegas Luqmanul Hakim. (****)

Israel Invasi Rafah, 700.000 Perempuan dan Anak Palestina Kian Terancam Bahaya

Israel Invasi Rafah, 700.000 Perempuan dan Anak Palestina Kian Terancam Bahaya

NewsINH, Gaza – Badan PBB untuk Perempuan (UN Women) pada Senin memperingatkan bahwa serangan darat Israel di Rafah akan memperburuk penderitaan bagi 700.000 perempuan dan anak perempuan Palestina yang berlindung di wilayah selatan Gaza dalam perang Israel-Hamas yang telah berlangsung selama berbulan-bulan. Dengan situasi di Rafah yang sudah kritis, badan PBB tersebut telah memperingatkan bahwa operasi darat Israel hanya akan menambah keputusasaan.

“Dengan populasi Kota Rafah di bagian selatan di Gaza, yang meningkat lima kali lipat, dari 250.000 menjadi 1,4 juta orang hanya dalam tujuh bulan perang, kondisi kesehatan fisik dan mental perempuan dan anak perempuan telah memburuk dengan cepat. Ini seiring dengan data baru yang dikumpulkan oleh UN Women,” demikian pernyataan organisasi tersebut.

“Risiko kematian dan cedera di antara 700.000 perempuan dan anak perempuan di Rafah akan meningkat seiring dengan invasi darat, karena mereka tidak punya tempat untuk melarikan diri dari pengeboman dan pembantaian,” tambahnya.

Pernyataan itu muncul ketika perkembangan di lapangan menunjukkan bahwa invasi Israel ke Rafah semakin dekat. Pasukan Israel pada Senin mengusir ratusan ribu warga Palestina di beberapa bagian Rafah untuk mengungsi. Pada Selasa 7 Mei 2024, militer Israel mengambil kendali operasional di sisi Gaza di perbatasan Rafah dengan Mesir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk mengirim pasukan ke Rafah, meskipun ada seruan global yang mendesaknya untuk tidak melakukan hal tersebut.

UN Women mengatakan sejak dimulainya perang, lebih dari 10.000 perempuan Palestina di Gaza telah terbunuh, termasuk 6.000 ibu yang meninggalkan 19.000 anak yatim piatu.

“Perempuan dan anak perempuan di Rafah, seperti halnya di wilayah Gaza lainnya, terus-menerus berada dalam keputusasaan dan ketakutan,” kata Direktur Eksekutif UN Women Sima Bahous.

“Invasi darat akan menjadi eskalasi yang tak tertahankan yang berisiko membunuh ribuan warga sipil dan memaksa ratusan ribu orang mengungsi lagi,” tambah Bahous.

UN Women mengatakan data surveinya menyoroti realitas kehidupan perempuan dan anak perempuan di Rafah yang menghancurkan. Berdasarkan data yang dibagikan dalam pernyataan tersebut, 93 persen responden perempuan mengatakan mereka merasa tidak aman di dalam rumah atau di lokasi pengungsian.

Lebih dari 80 persen wanita melaporkan perasaan depresi, 66 persen mengatakan mereka tidak bisa tidur, dan lebih dari 70 persen mengatakan mereka semakin cemas dan mengalami mimpi buruk.

“Lebih dari separuh perempuan yang disurvei (51 persen) mempunyai kondisi medis yang memerlukan perhatian medis segera sejak dimulainya perang, dan 62 persen tidak mampu membayar perawatan medis yang diperlukan,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa perempuan hamil dan menyusui para ibu juga melaporkan komplikasi dan tantangan.

“Kita harus melindungi warga sipil. Kami membutuhkan gencatan senjata segera dan distribusi bantuan kemanusiaan tanpa hambatan dan aman di seluruh Gaza,” kata Bahous. “Kebutuhan akan perdamaian kini semakin mendesak.”

 

Sumber: Al Arabiya/Tempo

Israel “Tuli” Tak Hiraukan Tekanan Dunia Internasional untuk Hentikan Serang di Rafah

Israel “Tuli” Tak Hiraukan Tekanan Dunia Internasional untuk Hentikan Serang di Rafah

NewsINH, Gaza – Komunitas internasional seiya sekata melancarkan tekanan terhadap Israel agar tak menggelar serangan ke Rafah yang dipenuhi pengungsi. Kendati demikian, sejauh ini pemerintah Israel agaknya masih menutup telinga atas seruan tersebut.

Jerman, sekutu paling gigih Israel juga melayangkan tekanan tersebut. Mereka mendesak Israel tak melakukan serangan terbuka ke Rafah setelah mendapat laporan bahwa tank-tank Israel mulai dikerahkan.

“Saya memperingatkan terhadap serangan besar-besaran di Rafah,” kata Menteri Luar Negeri Jermab Annalena Baerbock dalam unggahannya di X. “Satu juta orang tidak bisa hilang begitu saja. Mereka membutuhkan perlindungan. Mereka membutuhkan lebih banyak bantuan kemanusiaan segera… penyeberangan perbatasan Rafah dan Kerem Shalom [Karem Abu Salem] harus segera dibuka kembali.”

Sementara AS menekankan perlunya Israel menyepakati kesepakatan pertukaran tahanan dan gencatan senjata yang sudah diaepakati Hamas. Departemen Luar Negeri AS hanya mengatakan bahwa mereka telah menyatakan pandangannya mengenai invasi darat besar-besaran di wilayah tersebut dengan jelas bagi Israel. “Kami terus percaya bahwa kesepakatan penyanderaan adalah demi kepentingan terbaik rakyat Israel dan Palestina; hal ini akan segera menghasilkan gencatan senjata dan memungkinkan peningkatan bantuan kemanusiaan ke Gaza,” kata seorang juru bicara kepada kantor berita Reuters.

Dalam pidatonya, Sekjen PBB Antonio Guterres mendesak sekutu Israel untuk menekan kepemimpinannya agar menghentikan perang di Gaza. “Saya menghimbau kepada semua pihak yang mempunyai pengaruh terhadap Israel untuk melakukan segala daya mereka untuk membantu mencegah tragedi yang lebih besar lagi. Komunitas internasional mempunyai tanggung jawab bersama untuk mendorong gencatan senjata kemanusiaan, pembebasan semua sandera tanpa syarat, dan peningkatan besar-besaran bantuan untuk menyelamatkan nyawa,” katanya. “Sudah waktunya bagi para pihak untuk mengambil kesempatan dan mengamankan kesepakatan (gencatan senjata) demi kepentingan rakyat mereka sendiri.”

Israel mempunyai kewajiban yang ketat berdasarkan hukum humaniter internasional untuk menjamin keselamatan warga sipil di Gaza, kata juru bicara kantor hak asasi manusia PBB. Komentar tersebut muncul beberapa jam setelah pasukan Israel merebut perbatasan Rafah dengan Mesir dalam serangan terhadap kota di selatan tersebut.

Ravina Shamdasani mengatakan, menurut hukum internasional, Israel harus memastikan warga sipil memiliki akses terhadap perawatan medis, makanan yang cukup, air bersih dan sanitasi. “Kegagalan untuk memenuhi kewajiban ini bisa berarti pengungsian paksa, yang merupakan kejahatan perang,” kata Shamdasani dilansir Aljazirah. “Ada indikasi kuat bahwa ini (serangan Rafah) dilakukan dengan melanggar hukum kemanusiaan internasional.”

Sejauh ini, gelombang serangan Israel sejak Senin malam di Rafah telah menewaskan sedikitnya 23 orang, termasuk enam wanita dan lima anak-anak, menurut catatan rumah sakit yang dikutip oleh kantor berita Reuters. Seorang pria di Rafah, Mohamed Abu Amra, kehilangan lima kerabat dekatnya dalam serangan yang meratakan rumahnya. “Kami tidak melakukan apa pun… kami tidak puny Hamas,” kata Abu Amra, yang istrinya, dua saudara laki-lakinya, saudara perempuannya, dan keponakannya semuanya syahid. “Kami melihat api melahap kami. Rumah itu terbalik.”

Rafah yang berbatasan dengan Mesir merupakan tempat berlindung terakhir warga Gaza yang sudah tujuh bulan dibombardir Israel. Sekitar 1,2 juta orang mengungsi di wilayah yang sebelumnya hanya ditinggali sekitar 200 ribu orang itu.

Tak hanya melakukan serangan militer, Israel juga telah menguasai perlintasan dengan Mesir, tempat masuknya bantuan kemanusiaan. Mereka mencegah bantuan tersebut masuk ke Gaza, hal yang akan menambah parah krisis kemanusiaan di Gaza.

Hingga berita ini dituliskan, belum ada tanda-tanda Israel akan menyepakati gencatan senjata. Sebaliknya, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu yang sedang diselidiki ICC sebagai penjahat perang, menekankan niatnya menyerang Rafah untuk menghabisi Hamas.

 

Sumber: Reuters/Republika

Alhadulillah, Program Ramadan INH di 9 Negara Telah di Distribusikan

Alhadulillah, Program Ramadan INH di 9 Negara Telah di Distribusikan

NewsINH, Bogor – Ramadan 2024 telah berlalu, lembaga Kemanusiaan Internasional Netrowking for Humanitarian (INH) telah menyelsaikan semua rangkain program ramadan di 9 negara, yaitu Palestina, Yaman, Suria, Yordania, Kenya, Uganda, Nigeria, Sudan Selatan dan tentunya di negara Indonesia itu sendiri.

“Alhamdulillah semua rangkain program kemanusiaan kami di 9 Negara selama ramadan 2024 berjalan sesuai dengan rencana,” kata Ibnu Hafidz Manager Program INH, Rabu (17/4/2024).

Menurutnya, semua program yang telah dilakukan kurang lebih 1,5 bulan ini telah di realisasikan pada pekan terakhir sebelum Idul Fitri 1445 Hijriah berlangsung. Bantuan yang dilakukan di 9 negara tersebut diantaranya bantuan pangan atau logistik, kebutuhan untuk lebaran seperti baju dan kebutuhan mendasar lainya.

“Semua program ramadan yang kami realisasikan merupakan program bantuan untuk Ramadan dan menyambut Idul Fitri, jadi kebutuhanya tidak terlepas dari persoalan pangan dan sandang,” jelas Ibnu.

Pada tahun ini, kata Ibnu penggalangan donasinya lebih maksimal jika dibandingkan tahun sebelumnya. dan Jumlah negara penerima manfaatnya pun jauh lebih banyak jika dibandingkan pada tahun lalu.

“Alhamdulillah tahun ini, meski belum tercapai target di semua negara tetapi capaian ini sudah kami anggap maksilam. dan terutama proses eksekusi programnya semua serentak sepekan terakhir sebelum Idul Fitri berlangsung, sehingga para peneri manfaat bisa menggunakanya untuk keperluan berlebaran,” imbunya.

Berbeda dengan di Palestina khusunya Gaza, INH terus menyalurkan program ramadan hingga pasca Idul Fitri berlangsung bahkan selama hari pertama ramadan INH menyalurkan bantuan paket makanan siap saji khusunya untuk iftar dan menu sahur setiap hari selama puasa satu bulan penuh.

“Khusus di Palestina penyaluran bantuan kemanusiaan dilakukan setiap hari selama ramadan dan berlangsung hingga setelah lebaran, Insya Allah tahun depan kami akan terus mengembangkan sayap dan jangkauan negara-negara lebih banyak lagi,” katanya.

Ibnu juga mengucapkan banyak terimakasih kepada semua para donatur dan lembaga mitra yang telah ikut bekerjasama dalam mensukseskan program ramadan 2024, semoga semua amal kebaikan kita bersama diterima dan dilapat gadakan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. (***)

Kolaborasi Kemanusiaan, INH dan Baznas Bagikan Iftar Ramadan untuk Pengungsi Gaza

Kolaborasi Kemanusiaan, INH dan Baznas Bagikan Iftar Ramadan untuk Pengungsi Gaza

NewsINH, Jakarta – Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) RI bersama International Networking for Humanitarian (INH) mendistribusikan Hidangan Berkah Ramadan bagi warga Palestina yang berada di sejumlah kamp pengungsian di Jalur Gaza, Palestina.

“Alhamdulillah, BAZNAS kali ini bekerja sama dengan INH untuk mendistribusikan Hidangan Berkah Ramadan bagi warga Palestina yang berada di Kamp Jabalia (Gaza Utara), dan Kamp Pengungsi kawasan Mawasi (Gaza Selatan),” ujar Wakil Ketua BAZNAS RI H. Mokhamad Mahdum, MIDEC, AK, CA, CPA, CWM, CGRCOP, GRCE, CHRP, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (5/4/2024) kemarin.

Mo Mahdum mengatakan, sebanyak 5000 warga Palestina menikmati hidangan tersebut mulai dari anak kecil, hingga lansia yang berada di kamp-kamp pengungsi di wilayah Gaza, dan berlangsung hingga akhir Ramadan.

“Pendistribusian makanan untuk warga Palestina ini merupakan agenda tahunan BAZNAS di bulan suci Ramadan, dan merupakan salah satu program unggulan BAZNAS selama Ramadan,” ujar Mo Mahdum.

Pihaknya berharap, makanan yang didistribusikan BAZNAS yang bekerja sama dengan INH ini dapat meringankan beban warga Palestina dan membawa sedikit keceriaan di tengah kondisi sulit yang dihadapi.

“Kami juga mengucapkan terima kasih kepada para donatur, yang telah menyisihkan sebagian rezekinya untuk membantu masyarakat Palestina yang sedang mengalami kesulitan,” tambahnya.

Mo Mahdum menegaskan, BAZNAS RI memastikan penyaluran infak kemanusiaan dari masyarakat Indonesia untuk Palestina ini dilakukan dengan menerapkan prinsip 3A yaitu Aman Syar’i, Aman Regulasi, Aman NKRI.

“Kegiatan kemanusiaan ini sejalan dengan misi BAZNAS RI untuk menjangkau lebih banyak orang yang membutuhkan dan memberikan dampak positif dalam kehidupan mereka. Semoga kita semua mendapat berkah dari Allah SWT,” ucapnya.

Sementara itu, Presiden Direktur INH, Luqmanul Hakim menyatakan pada bulan keenam agresi Israel ke Jalur Gaza telah membuat lebih dari 33ribu nyawa syahid, hampir setengah diantaranya adalah anak-anak (14.500 anak) dan mayoritas korban lainnya adalah wanita. Lebih dari 75ribu luka-luka, ribuan menghilang, jutaan rakyat terkena penyakit infeksi serta mayoritas bangunan di Jalur Gaza dalam kondisi rusak parah.

Bantuan kemanusiaan yang diblokade dan sangat dibatasi baik dari selatan Rafah yang dijaga Mesir namun di bawah pengaruh kuat Israel serta perbatasan Erez di Bait Hanoun utara Gaza yang sempet ditutup permanen akibat protes dari pemukim ilegal Israel yang menuntut Gaza untuk dibuat kelaparan.

“Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa dibatasinya pasokan kebutuhan masuk ke Gaza adalah bagian dari upaya Israel untuk membuat warga Gaza kelaparan, agar supaya wilayah pesisir timur itu menjadi kosong, tidak peduli jika warga meninggal atau hengkang dari Gaza,” kata Luqman.

Kali ini, INH melakukan kolaborasi dengan BAZNAZ menyalurkan ribuan paket makanan berbuka puasa baik di Utara maupun Selatan Gaza merupakan ikhtiar kedua belah pihak untuk bisa terus membantu mereka memenuhi kebutuhan makannya.

“Kolaborasi antara INH dan Baznaz yang kesekian kalinya ini, sangat dinanti warga Gaza, yang jarang mendapatkan paket makanan hangat di tengah kondisi seperti saat ini, terutama warga Gaza utara yang sulit bergerak,” ujar Luqmanul Hakim.

Menurutnya, tim INH di Jalur Gaza terus berupaya menyalurkan bantuan di tengah segala tantangan yang dihadapi tim di lapangan hingga Ramadan selesai dan bisa beranjak ke program bantuan kemanusiaan lainya.

“Mereka berusaha menyalurkan amanah bantuan dari masyarakat Indonesia melalui Baznaz secepat mungkin dan walaupun di tengah kondisi peralatan yang terbatas setelah kondisi kantor INH di Jalur Gaza rusak parah, namun mereka selalu mengirimkan laporan secara profesional dan mengupdate informasi terbaru,” pungkasnya. (***)

Sejak Genosida Israel di Gaza, 6.050 Pelajar di Gaza dan Tepi Barat Dibunuh IDF

Sejak Genosida Israel di Gaza, 6.050 Pelajar di Gaza dan Tepi Barat Dibunuh IDF

NewsINH, Gaza – Kementerian Pendidikan Palestina mengungkapkan sebanyak 6.050 pelajar Palestina telah dibunuh oleh pasukan penjajah Israel (IDF) di Gaza dan Tepi Barat, jumlah tersebut merupakan akumulasi sejak terjadinya perang genosida Israel sejak 7 Oktober 2023 silam.

Tak hanya itu, ratusan tenaga pengajar dan staff sekolah juga syahid dalam serangan brutal Israel ke sejumlah wilayah Palestina terutama di Jalur Gaza.

“Selain yang syahid, 10.219 siswa juga terluka. 5.994 syuhada terbunuh di Gaza, dan 9.890 orang terluka. Selain korban jiwa di Tepi Barat–56 pelajar gugur dan 329 luka-luka–105 lainnya ditahan oleh pasukan penjajah,” tulis laporan Pusat Informasi Palestina.

Kementerian menambahkan bahwa 266 guru dan administrator sekolah telah syahid dan 973 lainnya terluka di Gaza. Sementara enam orang terluka dan setidaknya 73 orang ditangkap di Tepi Barat yang diduduki.

Kementerian tersebut menyatakan bahwa 351 sekolah negeri dan 65 sekolah yang dikelola UNRWA telah dibom dan dirusak di Jalur Gaza; 111 di antaranya rusak berat, dan 40 hancur total. Kurang dari 60 sekolah diserang dan dirusak di Tepi Barat.

Para pejabat telah mengkonfirmasi bahwa 620 ribu siswa di Jalur Gaza kehilangan hak pendidikan karena genosida yang sedang berlangsung di wilayah kantong tersebut. Banyak dari mereka kini menderita trauma psikologis dan menghadapi kondisi kehidupan dan kesehatan yang sangat sulit.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan di Gaza mengumumkan bahwa jumlah korban jiwa sejak dimulainya serangan Israel di wilayah tersebut telah meningkat menjadi 32.916 warga Palestina, dengan 75.494 orang terluka. Lebih dari 72 persen korbannya adalah perempuan dan anak-anak.

 

Sumber: Republika

INH Realisasikan Program Gerebek Sahur Di Sejumlah Kamp Pengungsian di Gaza

INH Realisasikan Program Gerebek Sahur Di Sejumlah Kamp Pengungsian di Gaza

NewsINH, Gaza –  Relawan International networking for Humanitarian (INH) tak pernah lelah untuk menyalurkan amanat dari masyarakat Indonesia. Tak hanya menyiapkan iftar atau buka puasa bagi pengungsi korban perang genosida Israel. Mereka juga melakukan kegiatan gerebek sahur untuk ribuan pengungsi di Jalur Gaza.

“Kegiatan gerebek sahur ramadan ini baru kami realisasikan pada sepuluh hari terakhir dan setiap harinya sebanyak 7 ribu porsi makanan untuk pengungsi di Gaza,” kata Ibnu Hafidz Manager Program INH, Jumat (5/4/2024).

Gerebek ramadan ini, lanjut Ibnu akan berakhir pada hari terakhir ramadan dan selanjutkan akan di lanjutkan dengan program pembagian THR bagi keluarga para syuhada.

“Mudah-mudahan semua bisa berjalan sesuai dengan yang telah di rencanakan,” harapnya.

Ibnu menjelaskan, penerima manfaat gerebek sahur ini tersebar di seluruh wilayah Jalur Gaza mulai distrik Jabalia di Gaza utara hingga kawasan Khan Younis di Gaza Selatan yang berbatasan secara langsung dengan gerbang Raffa di Mesir.

“Tim kami dilapangan sudah menyiapkan dari malam hari hingga waktunya menjelang sahur tiba, mereka mendatangi satu persatu tenda-tenda para pengungsi dan selanjutnya memberikan makanan siap saji yang akan dijadikan menu sahur para pengungsi,” jelasnya.

Meski DK PBB telah menyepakati untuk gencatan senjata,  namun fakta di lapangan Israel masih melakukan penyerangan baik udara maupun darat. Hingga saat ini, jumlah korban meninggal akibat serangan Israel di Jalur Gaza telah mencapai lebih dari 32 ribu jiwa, lebih dari setengahnya merupakan perempuan dan anak-anak. (***)

Alhamdulillah, Jepang Kembali Dukung UNRWA Kirim Bantuan Kemanusiaan Rp555,8 M

Alhamdulillah, Jepang Kembali Dukung UNRWA Kirim Bantuan Kemanusiaan Rp555,8 M

NewsINH, Tokyo – Alhamdulillah akhirnya setelah sempat absen akhirnya, Pemerintah Jepang kembali akan menyalurkan dana sebesar US$35 juta atau sekitar Rp555,86 miliar kepada badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA) demi memastikan perbaikan kondisi kemanusiaan di Jalur Gaza.

Penyaluran dana kepada UNRWA tersebut menunjukkan pulihnya dukungan Jepang kepada badan PBB tersebut setelah sempat ditangguhkan akibat tuduhan Israel soal keterlibatan staf UNRWA dalam serangan 7 Oktober.

“Jepang telah memutuskan berkontribusi sebesar US$35 juta untuk UNRWA sebagai bagian dari usaha memperbaiki situasi kemanusiaan di Jalur Gaza,” demikian menurut pernyataan Kementerian Luar Negeri Jepang, Rabu (3/4/2024).

Sebagaimana disampaikan Duta Besar Jepang untuk RI Masaki Yasushi di Jakarta, dana tersebut akan dimanfaatkan untuk pengadaan kebutuhan dasar, khususnya bagi wanita dan anak-anak di Jalur Gaza. Jepang juga berencana menyediakan layanan medis di Tepi Barat dan kawasan lain.

Jepang akan terus berjuang melalui jalur diplomasi demi tercapainya gencatan senjata di Jalur Gaza sesuai dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB No. 2728 yang disahkan 25 Maret 2024.

Jepang merupakan salah satu anggota tidak tetap DK PBB yang menyetujui resolusi tersebut.Selain itu, Jepang akan terus memperjuangkan penyelesaian konflik Israel-Palestina berdasarkan solusi dua  negara.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Jepang Yoko Kamikawa menyatakan telah bertemu Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini untuk membahas pendanaan Jepang untuk UNRWA.

Menurut rilis Kemlu Jepang pada Selasa, Kamikawa mengatakan telah mengusulkan sejumlah langkah yang perlu ditempuh UNRWA untuk mengembalikan kepercayaan kepada organisasi itu menyusul pemulihan pendanaan.

Jepang menyarankan UNRWA untuk memperkuat langkah menjamin netralitas, memastikan transparansi dan pencatatan aliran dana organisasi, serta memperkuat pendidikan dan pelatihan staf UNRWA untuk memastikan netralitas mereka.

“Rencana Aksi UNRWA kepada para donor mencakup semua langkah tersebut, dan kami juga menerima laporan perkembangannya secara rutin,” kata Kamikawa dalam konferensi pers di Parlemen Jepang.

Selain itu, Kamikawa juga menyebut pihaknya telah sepakat dengan UNRWA untuk membina mekanisme manajemen proyek dan pengawasan bersama untuk memperkuat pelaksanaan kegiatan, partisipasi wanita, dan pelatihan staf dalam perspektif wanita, perdamaian, dan keamanan.

 

Sumber: Antara/Tempo

INH Bangun Ratusan Tenda Pengungsian di Jalur Gaza

INH Bangun Ratusan Tenda Pengungsian di Jalur Gaza

NewsINH, Gaza – Pusat Satelit PBB, INOSAT, mengeluarkan laporan baru-baru ini bahwa setidaknya 35% rumah di seluruh Jalur Gaza telah hancur sejak agresi Israel ke Jalur Gaza dimulai 7 Oktober 2023 hingga saat ini dimana agresi masih berlangsung. Persentase ini bisa terus meningkat seiring intensitas serangan terus meningkat, apalagi AS baru-baru ini menambah bantuan triliunan dollar senjata untuk membantu Israel menyerang Gaza.

Setidaknya 1,9 juta warga harus mencari perlindungan, meski tidak ada tempat yang aman di Jalur Gaza. Mayoritas warga mengungsi ke Gaza bagian selatan, Khan Younis dan Rafah walau kondisi di bagian wilayah itu termasuk tidak layak huni akibat tidak adanya sanitasi yang layak. Terlebih, daerah ini juga kerap menjadi sasaran serangan udara Israel berulang kali walau mereka mengklaim rakyat sipil bisa mengungsi kesana dan aman. Faktanya, tidak ada tempat yang aman di area pesisir laut yang sudah diblokade lebih dari satu dekade tersebut.

Di lokasi pengungsian pun, banyak rekaman video amatir menunjukan kondisi hidup warga yang seadanya, menambal tempat berlindung mereka dengan terpal, kain, plastik makanan, botol minuman, dan segara cara lainnya agar bisa memiliki atap untuk berlindung.

Lembaga Kemanusiaan International Networking for Humanitarian (INH) terus menyalurkan berbagai kebutuhan urgen untuk rakyat Gaza sejak agresi terjadi 6 bulan lalu. Kebutuhan seperti pakaian, penghangat, selimut, kasur, makanan hangat, sayur-sayuran, bahkan voucher belanja telah disalurkan kepada rakyat Gaza korban agresi dari masyarakat Indonesia melalui tim INH di Jalur Gaza yang beroperasi secara resmi.

Pada bulan Ramadhan kali ini, INH juga membangun 200 tenda pengungsian untuk warga di Mawasi, Khan Younis, selatan Gaza. Tenda ini telah meringankan beban warga Gaza yang harus meninggalkan rumah mereka dalam kondisi hancur dan entah harus mengungsi kemana.

“Setidaknya 200 keluarga bisa merasakan bukti cinta kasih masyarakat Indonesia yang terus tiada henti menyalurkan dukungan untuk mereka di kondisi darurat seperti saat ini,” ujar Presiden Direktur  INH, Luqmanul Hakim, Senin (1/4/2024)

Menurutnya, semoga kemudian akan ada banyak tenda lagi yang dibangun, dan bisa memberikan keringanan untuk lebih banyak keluarga di Jalur Gaza. Meski hal ini tidak sebanding dengan ujian yang mereka lalui, setidaknya bantuan ini bisa melindungi mereka dari kedinginan, hujan, dan kepanasan.

“Kami akan terus mengupayakan agar bantuan secara maksimal dapat dirasakan saudara-saudara kita di Jalur Gaza, kami juga berterimakasih kepada para donatur yang tak pernah bosan menitipkan hartanya kepada lembaga kami, Insya Allah kami akan terus maksimalkan pengiriman bantuan itu,” jelasnya.

Tenda pengungsi ini nantinya akan di tempati satu tenda untuk satu keluarga, tak hanya menempati tenda INH juga rencananya akan memenuhi kehidupan dasar bagi pengungsi seperti makan, air bersih siap minum dan kebutuhan pokok lainya. (***)