Sepanjang Oktober, Serangan Israel Terhadap Warga Palestina di Tepi Barat Hampir 1.200 Kali

Sepanjang Oktober, Serangan Israel Terhadap Warga Palestina di Tepi Barat Hampir 1.200 Kali

NewsINH, Ramallah – Hampir 1.200 kali serangan terhadap warga Palestina yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel dan pemukim Israel di seluruh Tepi Barat yang diduduki pada bulan Oktober 2022. Hal ini dilaporkan sebuah komunitas Otoritas Perlawanan Tembok dan Pemukiman Palestina.

Dilansir dari Middleeastmonitor, Rabu (2/11/2022), sebagian besar serangan terjadi di Hebron kemudian diikuti oleh Nablus dan kota Ramallah. Sifat serangan termasuk perampasan tanah dengan kekerasan, kampanye penangkapan, kerusakan lahan pertanian dan penutupan kota yang mengakibatkan cedera dibagian tubuh.

“Jumlah serangan yang dilakukan oleh pemukim Israel mencapai rekor jumlah bulan lalu, dengan 254 serangan,” kata Muayyad Shaaban, kepala organisasi anti-pemukiman lokal.

Dia menambahkan bahwa otoritas pendudukan mengeluarkan dua belas perintah terkait dengan struktur milik Palestina, mulai dari pembongkaran, perintah untuk berhenti membangun pekerjaan dan pemberitahuan evakuasi kepada keluarga Palestina di Qalqiliya dan Tubas.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa total 1.584 pohon zaitun diketahui telah dirusak dan ditumbangkan oleh pemukim ilegal Yahudi. Pemukim Israel telah bertanggung jawab untuk menghancurkan ribuan pohon zaitun di wilayah pendudukan selama bertahun-tahun, terutama di sekitar musim panen untuk memaksimalkan kerusakan dan efek pada petani Palestina.

Shaaban mencatat bahwa pemukim Israel, khususnya sayap kanan ekstrem, jarang dimintai pertanggungjawaban oleh otoritas pendudukan. Memang, dalam banyak kasus, para pemukim yang melecehkan dan menyerang warga Palestina didampingi dan dilindungi oleh tentara Israel.

Gerakan hak asasi manusia Israel Peace Now memperkirakan bahwa sekitar 666.000 pemukim tinggal di 145 permukiman ilegal besar dan 140 pos terdepan di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem. Hukum internasional menganggap Tepi Barat dan Yerusalem sebagai “wilayah pendudukan”, dan semua pemukiman dan pemukim ilegal.

Berbicara kepada Dewan Keamanan PBB pekan lalu, koordinator khusus untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, Tor Wennesland, mengatakan bahwa “lonjakan kekerasan fatal” menyebabkan 2022 menjadi tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat sejak 2005, tahun ketika PBB mulai melacak kematian.

Selama sebulan terakhir, kata Wennesland, pasukan keamanan Israel membunuh 32 warga Palestina – termasuk enam anak-anak dan melukai 311 selama demonstrasi, bentrokan, serangan dan operasi pencarian dan penangkapan. Setidaknya 125 warga Palestina telah tewas dalam serangan dan serangan Israel di Tepi Barat dan Yerusalem Timur tahun ini saja.

 

Sumber: Middleeastmonitor