Sepanjang November 2022, Kantor Berita Palestina Catat 19 Pelanggaran Israel terhadap Jurnalis

Sepanjang November 2022, Kantor Berita Palestina Catat 19 Pelanggaran Israel terhadap Jurnalis

NewsINH, Ramallah –  Kantor Berita dan Informasi Palestina WAFA mendokumentasikan 19 pelanggaran Israel terhadap jurnalis Palestina sepanjang bulan November 2022.

Dikatakan dalam laporan bulanannya tentang pelanggaran Israel terhadap jurnalis bahwa lima jurnalis terluka akibat peluru logam berlapis karet yang ditembakkan oleh tentara Israel, menghirup gas air mata atau pemukulan hebat saat meliput diwilayah di Tepi Barat.

“10 jurnalis ditahan, dokumen pers mereka disita, atau melepaskan tembakan tanpa terluka,” tulis laporan tersebut

Pada saat yang sama, empat insiden yang menargetkan outlet media atau peralatan yang digunakan jurnalis juga tercatat pada bulan November, menurut Departemen Informasi WAFA.

Menurut laporan itu, pada 7 November pengadilan militer Israel di Salem, dekat Jenin, memperpanjang penahanan administratif jurnalis Mohammad Asida dari kota Tal, barat daya Nablus, untuk kelima kalinya berturut-turut, membatalkan keputusan sebelumnya untuk tidak memperpanjang penahanan.

Pada tanggal 8 November, seorang tentara Israel meminta sejumlah uang dari fotografer Jaringan Berita Quds Abdullah Bahash, sebagai imbalan karena mengizinkannya melewati gerbang kota Azzun, sebelah timur Qalqilya, dan ketika fotografer tersebut menolak, tentara tersebut mencoba untuk menangkapnya. .

Pada 17 November, pemukim dari Yitzhar menyerang kendaraan pemimpin redaksi WAFA, Kholoud Assaf, di dekat kota Hawwara, selatan Nablus, yang mengakibatkan memar pada putranya, dan menghancurkan jendela kendaraan.

Pada tanggal yang sama, pasukan pendudukan menangkap jurnalis Saif Qawasmi setelah menyerangnya dan menyita kunci kendaraannya di pos pemeriksaan Qalandia, sebelah utara Yerusalem yang diduduki.

Pada 18 November, pasukan pendudukan menangkap jurnalis foto, Abdul Mohsen Shalaldeh, saat meliput peristiwa serangan pemukim di lingkungan Tel Rumeida di pusat Hebron.

Selain itu, pada 21 November, pasukan pendudukan menargetkan jurnalis dengan bom gas dan peluru tajam saat mereka sedang meliput serangan tentara di kota Jenin.

Pada 22 November, pengadilan Israel di kota Yerusalem yang diduduki menunda persidangan jurnalis Yerusalem, Lama Ghosheh, hingga 20 Desember, asalkan kondisi tahanan rumah yang sama dan pencegahan kontak dan komunikasi tetap berlaku.

Pada tanggal 23 November, pasukan pendudukan menyerbu rumah koresponden TV Palestina Ahmad Hababa, di desa Beit Iksa, barat laut Yerusalem yang diduduki, menggeledahnya, dan menyerang dia dan keluarganya.

Pada 24 November, para pemukim menyerang dengan batu kendaraan jurnalis Mohammad Turkman, dekat Nablus.

Pada tanggal 25 November, pasukan pendudukan juga mencegah Sabri Jibril, seorang reporter J-Media, meliput penggerebekan di desa Harmala, sebelah timur Bethlehem, dan menyita telepon dan kartu persnya.

Pada tanggal 26 November, pemukim, di bawah perlindungan polisi pendudukan, menyerang kru TV France 24 selama liputannya tentang peristiwa di Yerusalem, di mana koresponden saluran tersebut, Laila Odeh, diserang secara verbal, dan juru kameranya, Nader Baybars, secara fisik. diserang, dan peralatan fotografi dihancurkan dan siaran langsung diganggu dengan meneriakkan kalimat rasis.

Pada tanggal 28 November, pasukan pendudukan menangkap wartawan tersebut, Sabri Musa Jibril, 35 tahun, setelah menggerebek dan menggeledah rumahnya di kota Tuquo, sebelah tenggara Bethlehem.

 

Sumber: Wafa