Sepak Bola Indonesia Berduka, Tragedi Kanjuruhan Telan Banyak Korban Jiwa

Sepak Bola Indonesia Berduka, Tragedi Kanjuruhan Telan Banyak Korban Jiwa

NewsINH, Malang – Publik sepak bola tanah air berduka tragedi kemanusian yang banyak merenggut korban jiwa terjadi usai pertandingan sepak bola antara Persebaya vs Arema di Stadion Kanjuruan, Malang, Jawa Timur, Minggu (1/10/2022).

Dihimpun dari berbagai sumber korban jiwa telah mencapai 153 orang, sementara puluhan orang lainya masih menjalani perawatan disejumlah rumah sakit di Kabupaten Malang. Umumnya, korban yang meninggal lantaran kekurangan oksigen dan terijak-injak suporter bola lainya yang akan keluar dari dalam stadion tersebut.

Orang nomor satu di Indonesia, Presiden Joko Widodo dalam siaran persnya, Minggu (2/10/2022) mengucapkan turut berdukacita yang mendalam atas meninggalnya 129 orang dalam tragedi sepak bola di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Provinsi Jawa Timur, pada Sabtu, 1 Oktober 2022 kemarin.

“Saya menyampaikan dukacita yang mendalam atas meninggalnya 129 orang saudara-sudara kita dalam tragedi sepak bola di Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur,” ujar Presiden Jokowi dalam keterangannya di Istana Kepresidenan Bogor, pada Minggu, 2 Oktober 2022.

“Saya telah meminta Menteri Kesehatan dan Gubernur Jawa Timur untuk memonitor khusus pelayanan medis bagi korban yang sedang dirawat di rumah sakit agar mendapatkan pelayanan terbaik,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Kepala Negara juga telah memerintahkan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri), dan Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk melakukan evaluasi secara menyeluruh tentang pelaksanaan pertandingan dan prosedur pengamanan penyelenggaraan sepak bola di Tanah Air.

Secara khusus, Presiden meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk melakukan investigasi dan mengusut tuntas kasus ini. Di saat yang sama, Kepala Negara meminta agar Liga 1 dihentikan sementara.

“Khusus kepada Kapolri, saya minta melakukan investigasi dan mengusut tuntas kasus ini. Untuk itu, saya juga memerintahkan PSSI untuk menghentikan sementara Liga 1 sampai evaluasi dan perbaikan prosedur pengamanan dilakukan,” tegasnya.

Di akhir pernyataannya, Presiden sangat menyesalkan terjadinya tragedi tersebut dan berharap agar kejadian tersebut merupakan tragedi terakhir dalam sepak bola di Indonesia. Presiden juga meminta agar rasa persaudaraan bangsa Indonesia terus dijaga bersama.

“Jangan sampai ada lagi tragedi kemanusiaan seperti ini di masa yang akan datang. Sportivitas, rasa kemanusiaan, dan rasa persaudaraan bangsa Indonesia harus terus kita jaga bersama,” tandasnya.

 

Tim Media