Sadis, Israel Membunuh 4 Warga Palestina di Gaza dan di Jenin

Sadis, Israel Membunuh 4 Warga Palestina di Gaza dan di Jenin

NewsINH, Palestina – Kekerasan pasukan Israel terhadap warga Palestina yang berujung pada kematian masih terus berlangsung. Dalam per hari kemarin 4 orang warga Palestina dilaporkan meninggal dunia dibeberapa tempat yang berbeda, dua diantaranya di Jalur Gaza dan dua orang lainya di kawasan Jenin, Tepi Barat.

Dikitup dari Aljazeera, Rabu (20/9/2023) Israel membunuh empat warga Palestina di Gaza, Tepi Barat
Penggerebekan di Jenin menewaskan dua warga Palestina, dan seorang warga Palestina lainnya tewas di dekat pagar antara Gaza dan Israel.

Pasukan Israel telah membunuh tiga warga Palestina dalam serangan di Tepi Barat yang diduduki, dan seorang warga Palestina lainnya dalam insiden terpisah di Jalur Gaza yang diblokade, ketika Israel melarang masuknya ribuan pekerja Palestina dari daerah pesisir tersebut.

Penggerebekan di Tepi Barat terjadi pada hari Selasa di kamp pengungsi Jenin, dan sekitar 20 orang lainnya juga terluka, menurut pejabat kesehatan Palestina. Korban tewas belum disebutkan namanya.

Di Gaza, pria Palestina yang terbunuh diidentifikasi sebagai Yousef Salem Radwan, 25 tahun. Dia ditembak oleh pasukan Israel di sebelah timur Khan Yunis di Gaza, lapor media Palestina.

Militer Israel tidak mengkonfirmasi pembunuhan di Gaza, namun mengatakan bahwa “para perusuh” berkumpul di dekat pagar yang memisahkan Gaza dari Israel, dan “sejumlah alat peledak diaktifkan oleh para perusuh”.

Militer Israel juga memberikan sedikit rincian tentang kematian di Jenin, selain mengatakan bahwa mereka telah melakukan serangan pesawat tak berawak.

Kekerasan terjadi setelah Israel mengumumkan pada Minggu malam bahwa mereka akan menutup penyeberangan Beit Hanoun (disebut “Erez” oleh Israel) menyusul meletusnya protes di perbatasan dan “penilaian keamanan” oleh pejabat pertahanan.

“Pembukaan kembali penyeberangan akan tunduk pada evaluasi berkelanjutan berdasarkan situasi yang berkembang di wilayah tersebut,” kata COGAT, sebuah unit di Kementerian Pertahanan Israel yang bertanggung jawab atas urusan sipil Palestina.

Penutupan Beit Hanoun, satu-satunya jalur pejalan kaki keluar dari wilayah tersebut menuju Israel, telah menyebabkan sekitar 18.000 warga Palestina dari Gaza yang telah diberikan izin kerja Israel tidak dapat mengakses pekerjaan mereka.

Serangkaian protes terjadi selama musim liburan di Israel yang dimulai dengan Rosh Hashanah, Tahun Baru Yahudi minggu lalu dan berlanjut hingga festival Sukkot minggu depan.

Selama liburan, sejumlah besar orang Yahudi diperkirakan akan memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa, yang juga dikenal oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount, di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki – di masa lalu hal ini berarti pembatasan akses warga Palestina ke tempat suci tersebut. yang juga merupakan simbol nasional Palestina.

Pejabat Gaza mengatakan khusus penanganan medis masih diperbolehkan menggunakan penyeberangan tersebut, yang dijadwalkan dibuka kembali oleh Israel pada hari Senin setelah penutupan karena hari libur Yahudi.

Penutupan yang diperpanjang ini menyusul konfrontasi berulang kali antara pengunjuk rasa Palestina dan pasukan Israel di sepanjang perbatasan selama beberapa hari terakhir.

Konfrontasi tersebut menyebabkan banyak warga Palestina terluka setelah pasukan Israel menembakkan senjata dan gas air mata ke arah para pengunjuk rasa. Militer Israel juga melancarkan serangan udara Jumat malam di Jalur Gaza.

‘Hukuman kolektif’

Keputusan untuk memblokir masuknya warga Palestina ke Israel dikutuk sebagai “hukuman kolektif ilegal” oleh LSM Israel Gisha, yang mengadvokasi kebebasan bergerak warga Palestina.

Tindakan ini “merugikan pekerja Gaza dan keluarga mereka, serta pemegang izin lainnya yang perlu melakukan perjalanan untuk keperluan kemanusiaan”, kata Gisha dalam sebuah pernyataan.

Salah satu warga Gaza yang terkena dampak, Kamal, mengatakan dia dan rekan-rekan pekerjanya “tidak ada hubungannya dengan situasi keamanan di Gaza”.

“Penutupan Erez membuat saya dan keluarga saya kehilangan makanan dan biaya hidup,” kata pekerja konstruksi berusia 41 tahun, yang hanya menyebutkan nama depannya karena takut akan pembalasan dari otoritas Israel.

Warga Palestina mempunyai pendapatan yang jauh lebih tinggi di Israel dibandingkan di Gaza, dimana gaji mereka rendah dan pengangguran banyak terjadi.

Ashraf, 36, mengungkapkan keprihatinan yang sama ketika dia menggambarkan penutupan tersebut sebagai “hukuman kolektif terhadap pekerja”.

“Kami hanya ingin bekerja dan hidup,” kata pemegang izin tersebut.

Seorang karyawan di sebuah restoran di Jaffa meminta pihak berwenang Israel untuk “mengkompensasi hari-hari kerja yang hilang” karena penutupan perbatasan.

Israel telah mempertahankan blokade ketat darat, udara dan laut di Jalur Gaza sejak 2007, ketika Hamas merebut kekuasaan di wilayah pesisir tersebut. Ada banyak perang yang terjadi antara kelompok bersenjata yang berbasis di Gaza dan Israel dalam beberapa tahun terakhir.

Kekerasan terhadap pengunjuk rasa

Hamas mengatakan protes di Gaza merupakan respons terhadap provokasi Israel, dengan alasan peningkatan jumlah aktivis nasionalis sayap kanan Yahudi yang memasuki kompleks Al-Aqsa.

Pada hari Senin, pasukan Israel menyerang jamaah Palestina di Bab as-Silsila, salah satu pintu masuk utama ke kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki. Mereka juga menolak akses terhadap warga Palestina yang berusia di bawah 50 tahun untuk membuka jalan bagi pemukim Israel di Rosh Hashanah.

“Selama provokasi ini terus berlanjut, protes akan terus berlanjut,” kata juru bicara Hamas Hazem Qasem.

 

Sumber: Aljazeera