Ribuan Pemukim Israel Serbu Komplek Masjid Al-Aqsha

Ribuan Pemukim Israel Serbu Komplek Masjid Al-Aqsha

News INH, Al-Quds – Ribuan pemukim Israel menyerbu kompleks Masjid al-Aqsa di kota Tua Al-Quds, Palestina yang diduduki antara Minggu dan Senin. Hal itu diungkapkan direktur kompleks Masjid al-Aqsa, Sheikh Omar Kiswani.

“Kami belum pernah melihat pemukim yang menyerbu tempat suci ini sejak Ramadhan, April lalu, kecuali pada hari pawai bendera seminggu yang lalu,” kata Kiswani.

“Para pemukim berusaha memaksakan realitas baru setiap saat,” imbuh Kiswani.

“Pada hari Minggu dan Senin, di dekat salah satu gerbang tempat suci, para pemukim (Israel) menari dan melakukan ritual ‘meletakkan’, yang semuanya benar-benar baru di dalam kompleks (Masjid) al-Aqsa,” ujarnya seperti dikutip dari Al Araby, Selasa (7/6/2022).

Pada akhir Mei, pengadilan Israel mengizinkan pemukim Israel untuk berdoa di kompleks Masjid al-Aqsa sebelum pengadilan banding Israel menolak keputusan tersebut.

Pada Oktober 2021, pengadilan Israel lainnya mengizinkan non-Muslim untuk berdoa di kompleks tersebut. Menurut status-quo al-Aqsa yang diamati secara historis, hanya Muslim yang diizinkan untuk berdoa di tempat suci.

Penyerbuan terbaru oleh pemukim Israel ke Masjid al-Aqsa terjadi di tengah pengetatan tindakan kontrol Israel atas warga Palestina di Yerusalem yang diduduki, yang dilaksanakan beberapa hari sebelum pawai bendera Israel yang diadakan oleh ekstremis Yahudi pekan lalu.

“Polisi Israel menangkap enam warga Palestina di kota itu lagi pada hari Minggu, termasuk seorang anak berusia 12 tahun,” ujar juru bicara komite keluarga tahanan Yerusalem, Amjad Abu Assab.

“Polisi Israel menyerang sejumlah warga Palestina di luar kompleks dan melarang dua wanita memasuki kompleks al-Aqsa setelah menahan mereka sebentar,” tambah Abu Assab.

“Saya juga dilarang memasuki kompleks pada hari Senin, itulah sebabnya saya tidak bisa berada di al-Aqsa untuk mendokumentasikan penyerbuan pemukim,” Mohammad Abu Humus, seorang aktivis media di Yerusalem.

“Sejak pawai bendera, para pemukim (Israel) telah meningkatkan aktivitas mereka di tempat-tempat di mana orang-orang Palestina berkumpul di kota itu,” ujar Abu Humus.

Pada hari Minggu, pemukim Israel mengadakan perayaan keagamaan di jalan al-Musrarah, di seberang Gerbang Damaskus, di mana orang-orang Palestina berkumpul, dan dilaporkan terjadi konfrontasi.

“Polisi Israel hadir dalam jumlah besar dan mulai mengusir warga Palestina dengan paksa,” kata Abu Humus tentang insiden tersebut.

“Beberapa orang terluka, termasuk seorang pria tua,” ia menambahkan.

Pada hari Senin, menteri urusan agama Yordania mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Yordania mengikuti dengan sangat prihatin pelanggaran Israel di Masjid Al-Aqsa.

Yordania memegang hak asuh agama atas tempat-tempat suci Yerusalem di bawah status quo, yang tetap tidak berubah sejak 1967. Namun pada awal Mei, Perdana Menteri Israel Neftali Bennett mengatakan bahwa “Israel sendiri yang memegang kedaulatan atas Yerusalem,” yang menyebabkan memburuknya hubungan antara kedua negara.

Eskalasi terbaru di Yerusalem terjadi hanya dua hari setelah Gedung Putih mengumumkan penundaan kunjungan presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden ke Israel, yang semula dijadwalkan bulan ini, menjadi Juli.

 

Sumber: Sindonews