Pertahankan Masjid Al-Aqsa, Warga Palestina dan Israel Terlibat Bentrok

Pertahankan Masjid Al-Aqsa, Warga Palestina dan Israel Terlibat Bentrok

News INH, Al-Quds – Polisi Israel kembali terlibat bentrok dengan warga Palestina yang bersembunyi dalam masjid al-Aqsa, kota tua Al-Quds, Palestina, pada Minggu (29/5/2022) kemarin waktu setempat, ketika ratusan orang Yahudi mengunjungi kompleks suci itu jelang pawai nasionalis Yahudi yang kontroversial melalui Kota Tua.

Prosesi tahunan Yerusalem merayakan penaklukan Israel atas Kota Tua dalam perang Timur Tengah 1967 dan menarik ribuan sorak-sorai, nyanyian dari para peserta di jalan-jalan berbatu yang sempit. Faksi-faksi di Palestina telah memperingatkan bahwa parade pengibaran bendera melalui kawasan Muslim di kota itu dapat memicu kembali konflik mereka yang telah berlangsung puluhan tahun dengan Israel pada saat ketegangan meningkat.

Beberapa jam sebelum prosesi akan dimulai, polisi mengunci beberapa warga Palestina di dalam sebuah masjid di kompleks al-Aqsa ketika pengunjung Yahudi tiba untuk tur harian di kompleks tersebut, yang dihormati oleh Muslim dan Yahudi.

Warga Palestina melemparkan batu dan menembakkan kembang api ke arah polisi, yang dibalas dengan granat kejut. Di antara para pengunjung Yahudi ada sekitar selusin pria muda, mengenakan pakaian religius, yang tersenyum, bernyanyi, dan bertepuk tangan ke arah para pengunjuk rasa. Saat kerumunan bertambah, orang Yahudi lainnya mengangkat bendera Israel dan menyanyikan lagu kebangsaan.

Hamas, yang memerintah di Jalur Gaza, mengutuk video yang diposting online yang menunjukkan bahwa orang-orang Yahudi telah berdoa di situs tersebut, yang melanggar larangan yang sudah lama ada.

“Pemerintah Israel bertanggung jawab penuh atas semua kebijakan yang tidak bertanggung jawab ini dan konsekuensi berikutnya,” kata pejabat senior Hamas Bassem Naim kepada Reuters seperti dikutip dari Al Arabiya, Minggu (29/5/2022).

Dalam beberapa tahun terakhir Hamas telah menempatkan dirinya sebagai pembela umat Muslim Yerusalem. Setelah berminggu-minggu konfrontasi tahun lalu atas pengusiran warga Palestina di kota itu, Hamas menembakkan roket ke Israel selama pawai, memicu perang 11 hari yang menewaskan sedikitnya 250 warga Palestina di Gaza dan 13 orang di Israel.

Perdana Menteri Naftali Bennett mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa pawai akan berjalan sesuai rencana. “Mengibarkan bendera Israel di ibu kota Israel sangat dapat diterima,” katanya.

“Saya meminta para peserta merayakannya secara bertanggung jawab dan bermartabat,” imbuhnya.

Israel melihat seluruh Yerusalem sebagai ibu kota abadi dan tak terpisahkan, sementara Palestina menginginkan bagian timur kota itu sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Hamas, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh pemerintah Barat, melihat semuanya telah diduduki oleh Israel modern.

Warga Palestina memandang pawai hari Minggu sebagai unjuk kekuatan Israel dan bagian dari kampanye yang lebih luas untuk meningkatkan kehadiran Yahudi di seluruh kota.

Bentrokan berulang terjadi antara warga Palestina dan polisi Israel di kompleks masjid al-Aqsa pada bulan April, selama bulan suci Ramadhan. Umat Islam marah dengan meningkatnya jumlah pengunjung Yahudi ke kompleks masjid.

Dua minggu lalu, pemakaman jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, yang terbunuh dalam serangan tentara Israel di Tepi Barat, berubah menjadi kekacauan ketika polisi menyerang para pelayat dan mencabut bendera Palestina.

Masjid al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga dalam Islam. Itu juga dihormati oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount – sisa dari dua kuil kuno kepercayaan mereka. Prosesi hari Minggu akan mencapai puncaknya di Tembok Barat, sebuah situs doa Yahudi yang terletak di bawah masjid al-Aqsa.

 

Sumber: Sindonews

 

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!