Pemukim Israel Serang Kota Huwara Tewaskan Satu Warga Palestina

Pemukim Israel Serang Kota Huwara Tewaskan Satu Warga Palestina

NewsINH, Tepi Barat – Seorang warga Palestina tewas ketika pemukim Israel menyerang kota Huwara di Tepi Barat. Pembunuhan Labib Dumaidi yang berusia 19 tahun terjadi di tengah meningkatnya kekerasan pemukim di Tepi Barat.

Dikutip dari Aljazeera, Sabtu (7/10/2023) warga Palestina terbunuh ketika sekelompok pemukim Israel menyerang kota Huwara, di tengah meningkatnya kekerasan pemukim di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Labib Dumaidi, 19, ditembak tepat di jantungnya oleh seorang pemukim Israel, kata Kementerian Kesehatan Palestina pada hari Jumat kemarin.

Kerabatnya korban mengatakan dia mencari perlindungan di atap rumahnya, yang diserang pemukim, ketika seorang pemukim menembaknya.

Militer Israel memberikan keterangan berbeda, menyatakan bahwa seorang tersangka ditembak setelah melemparkan batu bata ke sebuah kendaraan, namun tidak memberikan rincian mengenai identitas korban.

“Lebih dari 200 pemukim berkumpul di tengah Huwara setelah tengah malam, berteriak dan menari, beberapa di antaranya dengan wajah tertutup,” kata warga Palestina Abderrahman Dmidi kepada kantor berita AFP.

“Mereka mulai melemparkan batu ke arah beberapa rumah, dan kemudian para pemuda… mencoba mempertahankan rumah mereka dengan melemparkan batu,” tambahnya. Warga mengatakan tentara Israel menutup mata terhadap kekerasan tersebut.

“Jelas bahwa milisi pemukim dilindungi oleh tentara pendudukan,” Thaer Qawareeq, seorang karyawan di sebuah supermarket yang dirusak oleh pemukim di Huwara, mengatakan kepada kantor berita Reuters. Dia menambahkan bahwa ini adalah ketiga kalinya pemukim menyerang toko tersebut.

Pembunuhan Dumaidi, seorang mahasiswa, terjadi di tengah meningkatnya kekerasan pemukim terhadap warga Palestina di Tepi Barat, termasuk kekerasan massa yang menargetkan kota-kota dan penduduk Palestina, seringkali di hadapan tentara Israel. Beberapa serangan terjadi setelah serangan yang dilakukan oleh warga Palestina terhadap permukiman dan pemukim Israel.

Serangan pada hari Jumat terjadi sehari setelah seorang pria bersenjata Palestina menembaki sebuah mobil Israel di Huwara. Kota ini terletak di jalan antara kota Nablus dan Ramallah di Palestina dan dikelilingi oleh pemukiman Israel, yang ilegal menurut hukum internasional.

Kementerian Luar Negeri Palestina menyebut pembunuhan Dumaidi sebagai “kejahatan keji”.

Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan bahwa setidaknya 51 warga Palestina terluka dalam prosesi pemakaman Dumaidi, ketika pasukan Israel menembakkan gas air mata, peluru berujung karet, dan tembakan tajam.

Kekerasan pemukim terhadap warga Palestina telah mengalami peningkatan substansial selama setahun terakhir, dengan frekuensi tiga kali kekerasan per hari selama delapan bulan pertama tahun 2023, menurut PBB.

Meskipun serangan warga Palestina terhadap penduduk permukiman Yahudi sering kali mendapat tindakan balasan yang keras, namun akuntabilitas dari otoritas Israel dalam kasus kekerasan pemukim jarang terjadi. Warga Palestina mengatakan bahwa impunitas adalah bagian dari kampanye yang disengaja untuk mengusir mereka dari tanah air mereka.

Huwara sendiri telah menjadi lokasi terjadinya beberapa kasus kekerasan pemukim yang paling menonjol baru-baru ini: menyusul pembunuhan dua saudara Israel oleh seorang warga Palestina pada bulan Februari, gerombolan pemukim sayap kanan mengamuk di kota, menembakkan senjata dan membunuh 37 orang. pria berusia satu tahun.

Menteri Keuangan sayap kanan Israel Bezalel Smotrich menimbulkan kontroversi ketika dia berkomentar bahwa Huwara harus “dimusnahkan” beberapa hari setelahnya.

 

Sumber: AFP/Ajazeera

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!