Pemukim Israel Ngamuk di Tepi Barat, Tutup Jalan dan Menyerang Sekolah

Pemukim Israel Ngamuk di Tepi Barat, Tutup Jalan dan Menyerang Sekolah

NewsINH, Nablus – Pemukim ilegal Israel di bawah perlindungan tentara, melakukan tindakan anarkis dan mengamuk di Tepi Barat yang diduduki terutama di distrik Nablus, menyerang sekolah dan komuter yang dijadikan alat belajar dan menutup jalan, menurut berbagai sumber.

Dilansir dari kantor berita Wafa, Rabu (5/10/2022), kerusuhan, yang telah berlangsung selama beberapa hari telah meningkat dalam beberapa hari terakhir ketika para pemukim, yang bersenjata, telah meminta tentara mereka untuk melancarkan serangan militer besar-besaran terhadap kota-kota Palestina di wilayah-wilayah pendudukan untuk memberi mereka keamanan  dalam upaya memperluas pemukiman ilegal mereka dengan mengorbankan tanah Palestina, mencuri hasil panen, terutama selama musim panen zaitun yang akan datang, dan membatasi orang-orang Palestina di Bantustan dalam apartheid Israel.

Kekerasan pemukim dan aktivitas tentara terkonsentrasi di daerah selatan Nablus, terutama di Hawwara dan persimpangan terdekat. Lusinan pemukim menyerang sekolah menengah Hawwara dengan melemparkan batu ke arahnya saat tentara mengawasi untuk memastikan pemukim tidak akan diganggu oleh orang Palestina.

Para pemukim, juga dengan bantuan tentara, menutup persimpangan dan jalan menuju Nablus kemarin dan pagi ini mengklaim melakukan ritual keagamaan di jalan utama saat mereka menandai hari libur Yahudi memblokir jalan bagi warga Palestina ketika mereka mencoba untuk kembali ke rumah mereka atau pergi bekerja , dan sesekali melempari mobil dengan plat nomor Palestina dengan batu, menyebabkan kerusakan pada mobil dan meneror orang-orang.

Namun, amukan para pemukim tidak terbatas di daerah Nablus tetapi juga meluas ke Ramallah dan selatan Tepi Barat di daerah Hebron di mana pemukim menyerang rumah-rumah dan komuter Palestina, seperti yang terjadi di pintu masuk utara Ramallah ketika tadi malam. pemukim menyerang rumah dan mobil Palestina yang mencoba mencapai atau meninggalkan Ramallah.

Menanggapi serangan Israel oleh pemukim dan tentara, warga Palestina berdemonstrasi di berbagai lokasi. Tentara menanggapi dengan menghujani warga Palestina dengan tabung gas air mata dan peluru logam berlapis karet yang menyebabkan beberapa luka.

Provokasi pemukim juga meningkat di Yerusalem Timur yang diduduki, dan khususnya di Masjid Al-Aqsha, salah satu situs paling suci Islam, di mana pemukim dan fanatik Yahudi, dilindungi dan dikawal oleh polisi, melakukan ritual yang melanggar pemahaman status quo yang mengatakan non- Umat ​​Islam tidak diperbolehkan melakukan ritual apapun di kompleks Masjid Al-Aqsha.

Provokasi di Al-Aqsa sering meningkat selama hari libur Yahudi, seperti yang ditandai oleh orang Yahudi bulan lalu dan juga bulan ini beberapa hari libur, dimulai dengan tahun baru Yahudi, Yom Kippur, dan kemudian Sukkot.

Orang-orang fanatik Yahudi berusaha untuk menghancurkan tempat-tempat suci Muslim di tempat suci, mengambil alih seluruh area dan membangun tempat-tempat suci Yahudi.

Provokasi telah menyebabkan dampak serius dan peringatan ledakan jika mereka melanjutkan apakah itu di Yerusalem atau di mana saja di Tepi Barat yang diduduki.

 

Sumber: Wafa