Pemimpin Palestina Kompak Kejahatan Israel Harus Dihentikan

Pemimpin Palestina Kompak Kejahatan Israel Harus Dihentikan

NewsINH, Ramallah – Sejumlah pejabat Palestina menyalahkan komunitas internasional yang bisu atas terus berlanjutnya kejahatan dan pelanggaran hukum yang dilakukan Israel. Itu terjadi ketika tentara Israel membunuh tiga warga Palestina dalam insiden terpisah di Tepi Barat selama 24 jam terakhir. Korban adalah Samir Aslan (41 tahun) dari kamp Qalandia utara Yerusalem, Ahmed Abu Junaid (21 tahun) dari kamp Balata di Nablus dan Sanad Samamra (18 tahun) dari kota Samu’ dekat Hebron.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, Abu Junaid ditembak di kepala dalam serangan tentara Israel. Aslan ditahan saat dia mencoba membela putranya, Ramzi, yang ditangkap saat penggerebekan besar-besaran di kamp mereka. Aslan berdarah tetapi pasukan Israel menghalanginya menerima pertolongan pertama.

“Kejahatan mengeksekusi Aslan di rumahnya di kamp Qalandia adalah bagian dari serangkaian kejahatan sehari-hari yang dilakukan oleh tentara pendudukan fasis Israel,” kata presiden Dewan Nasional Palestina, Rawhi Fattouh seperti dilansir Arab News pada Jumat (13/1/2023).

“Sejak awal tahun ini, tentara pendudukan telah mengeksekusi tujuh orang, melukai puluhan orang, dan menghancurkan banyak properti. Keheningan komunitas internasional atas kejahatan, praktik, dan undang-undang rasis pendudukan Israel yang menargetkan rakyat Palestina kami dan keberadaan mereka, memungkinkan Israel untuk bertahan dengan kejahatannya dan menjadi negara di atas hukum, mencemooh semua perjanjian internasional, resolusi, dan prinsip hak asasi manusia,” tambahnya.

Pekan ini, otoritas Israel mengatakan akan mencabut kewarganegaraan atau tempat tinggal setiap tahanan yang dituduh melakukan serangan, atau menerima dana dari Otoritas Palestina untuk berpartisipasi dalam serangan tersebut.

Menurut RUU tersebut, warga negara atau penduduk yang terbukti menerima uang dari Otoritas Palestina untuk melakukan aksi teroris akan dianggap sebagai seseorang yang atas inisiatifnya sendiri melepaskan kewarganegaraan atau kependudukannya, dan menteri dalam negeri akan mencabut status mereka.

Sumber senior Palestina mengatakan bahwa otoritas AS bekerja diam-diam dengan Palestina dan pemerintah Israel yang baru dalam upaya untuk mencegah tindakan lebih lanjut yang dapat merusak Otoritas Palestina yang rapuh.

Sekretaris jenderal komite eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina, Hussein Al-Sheikh mengadakan pembicaraan pada Kamis (12/1/2023) di Ramallah dengan Hadi Amr, perwakilan khusus AS untuk urusan Palestina, di mana ia menekankan perlunya cakrawala politik yang menjaga dua solusi negara di bawah legitimasi internasional, dan agar Israel menghentikan semua tindakan sepihak dan serangan hariannya terhadap rakyat Palestina, yang menghancurkan solusi ini dan menciptakan suasana yang menantang dan kompleks yang memengaruhi keamanan dan stabilitas.

Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh juga bertemu Amr dan mengatakan kepadanya bahwa Pemerintah AS diharuskan segera untuk mengakhiri tindakan dan ancaman sepihak Israel yang merusak otoritas nasional dan secara sistematis mengakhiri kemungkinan mendirikan negara Palestina.

Shtayyeh mengatakan kunjungan mendatang oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan ke wilayah tersebut harus membawa pesan harapan kepada rakyat Palestina, dan pernyataan yang jelas menyerukan pemerintah Israel untuk menghentikan pelanggaran dan tindakan sepihak, dan menghormati hukum internasional dan perjanjian yang ditandatangani.

Dia juga menyerukan otoritas AS untuk memberikan tekanan nyata pada pemerintah Israel untuk melepaskan dana Palestina yang dipotong secara ilegal.

“Rakyat Palestina dan kepemimpinan mereka tidak akan menerima fait accompli, dan kami akan bergerak maju dalam perjuangan rakyat, politik, diplomatik dan hukum dalam menghadapi tindakan Israel,” tambahnya.

“Sementara pemerintahan Presiden AS Joe Biden tidak dapat memenuhi janjinya kepada Palestina untuk membuka konsulat Amerika di Yerusalem Timur, itu menyesuaikan kantor perwakilan AS untuk mengirim laporannya ke Departemen Luar Negeri AS. langsung dan tidak ke kedutaan Washington di Yerusalem,” kata Analis politik Palestina Ghassan Al Khatib

“AS belum memberikan tekanan pada Israel, dan kelanjutan dari metode ini tidak akan berhasil dalam mencegah Israel melanjutkan kebijakan agresifnya terhadap Palestina.”

Kebijakan Amerika “tanpa gigi terhadap Israel tidak akan berhasil,” tambahnya.

Jika AS dengan tulus ingin membantu Otoritas Palestina dan mencegah keruntuhannya, kata Al-Khatib, itu dapat memberikan bantuan keuangan kepada otoritas dan menekan Israel untuk tidak memotong dari uang pajak Palestina. Menurutnya Washington juga bisa melobi teman-teman Arabnya untuk membantu Palestina secara finansial.

“AS tidak melakukan apa pun untuk mengurangi agresi Israel terhadap Palestina dan untuk memastikan kelangsungan Palestina dan mencegah keruntuhannya,” katanya

Sementara itu, pasukan Israel telah mulai memasang blok semen untuk tembok pemisah baru di Tepi Barat utara, memblokir akses ke ribuan hektar tanah pertanian milik keluarga Palestina di desa-desa sekitarnya. Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz menyetujui pembangunan tembok setinggi 9 meter, yang akan membentang sepanjang 100 kilometer dan sedang dibangun secara bertahap, pada bulan November.

 

Sumber: Republika

#Donasi Palestina

 

Yuk patungan wakaf ambulan gratis untuk warga