Pejuang Palestina Tolak “Proposal” Israel yang Berisi Tentang Stop Perlawanan

Pejuang Palestina Tolak “Proposal” Israel yang Berisi Tentang Stop Perlawanan

NewsINH, Ramallah – Pejuang Palestina di kota Nablus, Tepi Barat, yang dikenal sebagai Sarang Singa, telah menolak proposal Israel untuk meletakkan senjata mereka dan menyerahkan perlawanan mereka terhadap pendudukan Israel.

Yedioth Ahronoth melaporkan surat kabar Asharq Al-Awsat yang berbasis di London mengatakan bahwa proposal tersebut mengharuskan kelompok itu untuk meletakkan senjata mereka dan menyerahkan diri kepada Otoritas Palestina (PA) untuk mendapatkan hukuman penjara singkat dengan imbalan amnesti.

Tawaran itu, menurut surat kabar Arab, juga termasuk komitmen Israel untuk menahan diri dari menyerang atau menangkap mereka.

Lingkaran militer Israel mengkonfirmasi proposal tersebut, kata surat kabar itu dan mengklaim bahwa PA sedang berupaya untuk meneruskannya kepada para pejuang perlawanan yang didominasi anak-anak muda.

Dalam pesannya kepada Lion’s Den, PA mengatakan, Pendudukan bertekad untuk menghilangkan aktivitas Anda, untuk melenyapkan anda satu per satu. “Jadi mari kita lindungi anda dari tiraninya.” pesan dari PA

Perdana Menteri Israel Yair Lapid pada hari Senin mengadakan pertemuan dengan badan keamanan Israel yang mencakup mantan Perdana Menteri Naftali Bennett dan Menteri Pertahanan Benny Gantz. Pertemuan itu membahas tentang proposal yang berisi tentang bagaimana menghadapi pejuang Sarang Singa di kota Nablus, Tepi Barat yang diduduki.

Anggota kelompok tersebut dikatakan sebagai bagian dari faksi Palestina yang ada dan mengangkat senjata mereka dan mulai melawan pendudukan sebagai akibat dari kebijakannya dan diserang oleh pemukim ilegal di Tepi Barat yang diduduki.

 

Sumber: Middleeastmonitor