Palestina Semakin Terancam Dengan Pemerintah Baru Israel Dibawa Kekuasaan Netanyahu

Palestina Semakin Terancam Dengan Pemerintah Baru Israel Dibawa Kekuasaan Netanyahu

NewsINH, Tel Aviv – Kabinet baru Israel dibawa kekuasaan Benyamin Netanyahu akan segera dirilis dalam waktu dekat ini setelah mencapai kesepakatan antar koalisi. Pemerintah baru Israel berwajah sayap kanan garis keras ini akan menambah daftar panjang penderitaan rakyat Palestina.

Dilansir dari Sindonews, Jumat (23/12/2022), Benjamin Netanyahu pemenang pemilu Israel pada 1 November lalu mengumumkan telah mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru Israel dengan mitra agama dan politik sayap kanan garis keras.

Kesepakatan ini akan membuatnya kembali berkuasa sebagai kepala koalisi sayap kanan paling keras dalam dalam sejarah Israel. Menyusul kemenangan Pemilu 1 November, Netanyahu mendapatkan mandat untuk membentuk pemerintahan yang didukung oleh partai-partai Yahudi ultra-Ortodoks dan blok ekstrem kanan yang berjalan di bawah aliansi Zionisme Religius.

Tenggat waktu untuk menyimpulkan pembicaraan koalisi telah ditetapkan berakhir pada tengah malam pada hari Rabu kemarin.

Beberapa menit sebelum tengah malam, Netanyahu yang akan menjadi perdana menteri memberi tahu Presiden Israel Isaac Herzog melalui telepon bahwa dia sudah dapat mendirikan pemerintahan baru. Demikian disampaikan kantor Netanyahu dalam sebuah pernyataan hari Kamis (22/12/2022), seperti dikutip Al Jazeera.

Belum jelas kapan pemerintah baru akan dilantik. Netanyahu mengatakan kepada Herzog bahwa dia bermaksud melakukannya “sesegera mungkin”.

“Saya telah berhasil (membentuk pemerintahan),” tulis Netanyahu di Twitter.

Seorang juru bicara Presiden Herzog mengonfirmasi bahwa pernyataan Netanyahu itu telah diterima. Netanyahu, yang menghadapi tuduhan korupsi di pengadilan, telah menjabat sebagai perdana menteri Israel lebih lama dari siapa pun dalam sejarah negara itu termasuk tugas antara 1996 hingga 1999 dan masa jabatan 12 tahun dari 2009 hingga 2021.

Di antara langkahnya yang paling kontroversial untuk membentuk koalisinya adalah janji untuk memberikan pos Kementerian Keamanan yang diperluas kepada ketua partai ultra-nasionalis Jewish Power, Itamar Ben Gvir, yang memiliki sejarah panjang menggunakan retorika pembakar terhadap warga Palestina.

Peran pemerintah yang dijanjikan Netanyahu kepada kelompok garis keras seperti Ben-Gvir dan Bezalel Smotrich, dari partai Zionisme Religius sayap kanan, telah mengejutkan warga Palestina dan kubu liberal Israel. Ben-Gvir dan Smotrich menentang kenegaraan Palestina dan mendukung perluasan kendali Israel atas Tepi Barat yang diduduki.

Ben-Gvir diharapkan menjabat sebagai Menteri Keamanan dengan otoritas atas polisi, sementara Smotrich akan memiliki kendali atas perencanaan di Tepi Barat yang diduduki, memberinya kekuasaan luas atas kehidupan warga Palestina dan membuka pintu bagi perluasan pemukiman ilegal Israel di tanah Palestina.

Ben-Gvir juga ingin mengambil kendali lebih besar atas polisi dengan undang-undang yang akan memberinya wewenang langsung atas masalah kebijakan yang biasanya diputuskan oleh komisaris polisi. Mitra koalisi lainnya Aryeh Deri, ketua partai ultra-Ortodoks Shas, mengajukan diri untuk menjadi menteri keuangan, meskipun ada tuduhan penipuan pajak.

Dia akan mengambil alih pelayanan selama dua tahun di bawah kesepakatan bersama dengan Smotrich, yang akan melayani selama dua tahun pertama masa pemerintahan. Juga dalam koalisi adalah Avi Maoz kepala faksi kecil, religius, anti-LGBTQ yang telah ditempatkan untuk mengontrol bagian dari sistem pendidikan nasional Israel dan menunjuk seorang wakil menteri yang bertanggung jawab atas “identitas Yahudi”.

Pemerintah baru, yang dilaporkan harus hadir oleh Netanyahu dalam waktu seminggu, akan mulai menjabat setelah satu tahun yang telah menyaksikan tingkat kekerasan terburuk di Tepi Barat yang diduduki dalam lebih dari 10 tahun dengan lebih dari 150 warga Palestina dibunuh oleh pasukan Israel dan sekitar 20 warga Israel terbunuh.

 

Sumber: Sindonews

#Donasi Palestina

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!