Menlu AS Antony Blinken Sesalkan Pembunuhan 9 Warga Sipil Palestina

Menlu AS Antony Blinken Sesalkan Pembunuhan 9 Warga Sipil Palestina

NewsINH, Ramallah – Kasus pembunuhan sembilan warga sipil Palestina di Kamp Pengungsi Jenin Tepi Barat beberapa waktu lalu mengundang perhatian dunia. Aksi kekerasan yang mengakibatkan hilangnya nyawa manusia oleh pasukan Israel merupakan tindakan yang tidak dapat dibenarkan.

Dikutip dari laman Al-Arabiya, Rabu (1/2/2023), Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken saat bertemu dengan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas menyesalkan pembunuhan “warga sipil Palestina yang tidak bersalah” selama lonjakan kekerasan terjadi antara Israel-Palestina selama setahun terakhir.

Setelah bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah, Blinken menyatakan belasungkawa dan kesedihan bagi warga sipil Palestina yang tidak bersalah yang telah kehilangan nyawa mereka dalam kekerasan yang meningkat selama setahun terakhir.

Israel dalam beberapa kasus mengatakan bahwa pasukannya telah keliru membunuh non-kombatan dalam konteks serangan terhadap militan yang terkait dengan serangan fatal terhadap warga sipil Israel.

Sejak awal tahun, konflik tersebut telah merenggut nyawa 35 orang dewasa dan anak-anak Palestina – termasuk kelompok militan dan warga sipil.

Selama periode yang sama, enam warga sipil Israel, termasuk seorang anak, dan satu warga sipil Ukraina tewas, semuanya ditembak mati dalam serangan Jumat di luar sinagog Yerusalem timur.

Tahun lalu adalah tahun paling mematikan di Tepi Barat yang diduduki sejak PBB mulai melacak jumlah korban tewas di wilayah pendudukan pada tahun 2005.

Blinken juga memperingatkan para pemimpin Israel dan Palestina terhadap setiap tindakan yang membuat solusi dua negara untuk konflik tersebut menjadi “lebih sulit.”

Berbicara kepada pemerintah sayap kanan garis keras baru Israel, Blinken mengatakan bahwa daftar itu mencakup “perluasan pemukiman, legalisasi pos terdepan, penghancuran dan penggusuran.”

Pemerintah yang dipimpin oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sangat mendukung perluasan kehadiran pemukim Yahudi di Tepi Barat, komunitas yang dianggap ilegal menurut hukum internasional.

 

Sumber: Al-Arabiya

#Donasi Palestina