Krisis Keuangan, 750 Ribu Pengungsi Ethiopia Terancam Kelaparan

Krisis Keuangan, 750 Ribu Pengungsi Ethiopia Terancam Kelaparan

NewsINH, Roma – Badan-badan PBB mengaku membutuhkan dana Rp 1 triliun lebih untuk memberikan jatah makanan kepada lebih dari 750 ribu orang yang mencari perlindungan di Ethiopia. Dana itu akan dipakai untuk bantuan pangan selama enam bulan ke depan.

Dilansir dari Saudi Gazette, Rabu (10/8/2022), Program Pangan Dunia (WFP), badan pengungsi PBB UNHCR, dan Layanan Pengungsi dan Pengungsi Pemerintah Ethiopia (RRS) mengajukan permohonan bantuan.

Menurut lembaga-lembaga itu, tanpa dana bantuan, WFP akan kehabisan makanan untuk para pengungsi pada Oktober mendatang.

Krisis yang akan datang akan membuat keluarga rentan pada risiko kekurangan gizi, kekurangan zat gizi mikro, dan peningkatan kerentanan terhadap penyakit.

“Tiga perempat juta pengungsi akan dibiarkan tanpa makanan hanya dalam hitungan satu pekan kecuali kami menerima dana segera,” kata Claude Jibidar, Perwakilan WFP dan Direktur Negara untuk Ethiopia.

Memotong jatah telah menjadi masalah yang telah lama dihadapi WFP. Jatah makanan untuk pengungsi di Ethiopia pertama kali dikurangi sebesar 16 persen pada November 2015, kemudian 40 persen pada November 2021, dan akhirnya 50 persen pada Juni 2022.

Dampak dari pemotongan ini telah meningkat oleh keterbatasan global pada ketersediaan pangan, goncangan ekonomi yang meluas, meningkatnya biaya makanan dan energi, dampak Covid-19, dan konflik bersenjata.

Untuk memahami dampak pemotongan jatah pada pengungsi, WFP, UNHCR dan RRS dilakukan pada bulan April, penilaian cepat terhadap 1.215 rumah tangga kamp pengungsi di seluruh wilayah terkait.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar telah mengatasi kerawanan pangan dengan mengurangi jumlah makanan yang dimakan dalam sehari, mengkonsumsi makanan yang lebih murah, atau membatasi porsi makan.

Penilaian bersama juga mengungkapkan bahwa rumah tangga akan melakukan tindakan putus asa untuk menebus pemotongan dana.

Pemotongan dana telah memaksa pengungsi untuk bergantung pada pasokan makanan yang selalu terbatas, yang meningkatkan kemungkinan konflik berbasis sumber daya.

Data menunjukkan bahwa banyak keluarga telah mengandalkan anak-anak untuk menghasilkan pendapatan tambahan untuk membeli makanan.

Rumah tangga lain terpaksa meminjam uang tunai, mengandalkan teman atau kerabat untuk keuangan.

“Kami memiliki kekurangan Rp 1 triliun untuk kebutuhan minimum pengungsi dan kami sangat prihatin jika pemotongan dana berlanjut, mereka dapat mempertimbangkan untuk kembali ke tempat asal mereka ketika tidak aman,” Jibidar memperingatkan.

Lebih banyak sumber daya harus dimobilisasi untuk memenuhi permintaan pangan segera, dan investasi cerdas harus diambil untuk memprioritaskan pertanian berkelanjutan.

“Prioritas bagi kita semua harus mengembalikan bantuan ke tingkat minimum untuk pengungsi, yang semuanya hanya bergantung pada uang tunai dan bantuan makanan WFP untuk bertahan hidup,” kata Direktur Negara PBB.

Dengan tanggapan donor segera, WFP akan dapat membeli makanan yang tersedia di wilayah tersebut untuk memenuhi kebutuhan makanan para pengungsi dan juga mentransfer uang tunai kepada para pengungsi.

Termasuk memberi mereka pilihan bagaimana memenuhi kebutuhan mendesak mereka dan merangsang pasar lokal.

Badan-badan tersebut telah membentuk sistem yang efektif untuk mengidentifikasi kebutuhan bantuan pangan para pengungsi melalui verifikasi biometrik, mekanisme akuntabilitas dan program untuk memberikan bantuan pangan dan uang tunai bulanan.

Ketiganya meminta semua mitra untuk memperkuat upaya untuk memenuhi kebutuhan pangan jangka pendek dan jangka panjang sejalan dengan komitmen internasional.

 

Sumber: Republika