Kolonial dan Penindasan Israel Penyebab Penderitaan Bangsa Palestina

Kolonial dan Penindasan Israel Penyebab Penderitaan Bangsa Palestina

OPINI – Kompromi dua negara dikawasan konflik Timur Tengah yakni Palestina dan Israel memfasilitasi keterasingan masyarakat internasional dari dampak yang dihadapi oleh orang-orang Palestina sebagai akibat dari penjajahan dan kekerasan pemukim Israel yang sedang berlangsung hingga saat ini.

Membayangkan Palestina melalui kerangka dua negara yang dipaksakan (dan hampir mati) menciptakan desensitisasi dari penderitaan rakyat Palestina, yang hampir tidak pernah menjadi sorotan ketika para diplomat berbicara tentang agresi Israel terhadap Gaza, misalnya, atau konsekuensi dari pemindahan paksa dan perluasan pemukiman ilegal. Komunitas internasional malah ingin mempublikasikan diplomasinya, yang menyederhanakan dan tidak memanusiakan orang Palestina.

Ketika laporan tentang penderitaan Palestina muncul, dan mereka melakukannya secara teratur, sangat disayangkan bahwa beberapa dirusak dengan mengutip pernyataan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, seperti dalam laporannya baru-baru ini berjudul “Terjebak: Dampak dari 15 tahun blokade pada kesehatan mental anak-anak Gaza” oleh Save the Children. Ini mendokumentasikan korban psikologis agresi Israel pada anak-anak yang tinggal di daerah konflik.

“Tidak mengherankan bahwa kehidupan anak-anak di Gaza telah digambarkan sebagai ‘neraka di bumi’ oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres,” kata Save the Children dalam ringkasannya. Namun, perlu diingat bahwa Guterres menganjurkan kekerasan kolonial Israel ketika dia mengklaim, dengan salah, “Tidak ada Rencana B.” justru mengalihkan perhatian dari apa yang sebaliknya merupakan laporan penting yang sebaiknya dibaca oleh PBB dan diplomat di seluruh dunia dengan tujuan membawa keadilan, bukan penghilang rasa sakit sementara, kepada orang-orang Palestina.

Tetapi sekali lagi, narasi laporan tersebut berfokus pada konflik dan merekomendasikan untuk menciptakan “kondisi untuk pembicaraan baru antara pihak-pihak yang berkonflik untuk solusi yang adil yang mengatasi penyebab dasar kekerasan,” seolah-olah penjajahan penjajah Israel dan kekerasan yang melekat di dalamnya adalah sebuah fenomena masih harus ditemukan dan diartikulasikan.

Laporan tersebut mengungkapkan penurunan kesehatan mental dan kesejahteraan anak-anak di Gaza sejak 2018. Anak-anak merasa rentan karena dampak kekerasan Israel terhadap konsep rumah, serta kehidupan sehari-hari mereka yang telah hancur dan terganggu secara permanen.

“Pada tahun 2022,” kata Save the Children, “80 persen anak-anak dan remaja dilaporkan mengalami tekanan emosional dibandingkan dengan 55 persen pada 2018.” Seorang remaja laki-laki dari Gaza dikutip dalam laporan tersebut mengatakan: “Tiba-tiba, kami dibom… Itu mengerikan. Sebelumnya kami tidak takut apa pun. Sekarang, yang kami rasakan hanyalah ketakutan. Sekarang lebih buruk.”

Laporan itu juga mencatat peningkatan tindakan melukai diri sendiri di antara anak di bawah umur di Gaza, serta peningkatan upaya bunuh diri. Pengasuh juga menghadapi berbagai stresor yang menghambat kemampuan mereka untuk memberikan dukungan fisik dan psikososial bagi anak-anak mereka.

Laporan tersebut juga membahas penyebab utama dari semua peristiwa kekerasan kolonial Israel. Langkah-langkah yang disarankan tidak mempertimbangkan fakta bahwa Israel tumbuh subur dalam kekerasan dan memaksa warga Palestina untuk berkonsentrasi pada kelangsungan hidup mereka.

Gambar-gambar tidak lengkap tentang Palestina terus bermunculan. Para diplomat lebih suka perhatian difokuskan pada pertemuan mereka, sementara organisasi hak asasi manusia terjebak dalam pembahasan dampak kemanusiaan, ekonomi dan psikologis tanpa menyalahkan keberadaan kolonial Israel dan kekerasan yang ada.

Baik politisi maupun organisasi hak asasi manusia tidak siap untuk menyebut Israel apa adanya: perusahaan kolonial pemukim yang dibangun di atas terorisme dan kekerasan, dan ditopang oleh terorisme dan kekerasan negara. Mengatasi perbedaan ini adalah langkah pertama menuju pemberdayaan warga Palestina. Generalisasi oleh PBB, seperti merujuk Guterres untuk memberikan beberapa konteks, membuat penderitaan Palestina sebagai pelengkap retorika PBB, yang tidak adil dan tidak akurat, dan hanya memberikan lebih banyak impunitas kepada Israel dan sekutu internasionalnya yang mempromosikan narasi dua negara sebagai solusi .

Israel dan kekerasan kolonialnya harus dinyatakan sebagai penyebab penderitaan Palestina.****

 

Sumber: middleeastmonitor