King Salman Desak Dunia Internasioal Paksa Israel Hentikan Kekerasan di Palestina

King Salman Desak Dunia Internasioal Paksa Israel Hentikan Kekerasan di Palestina

NewsINH, Ramallah – Buntut serangan mematikan Israel di kota Nablus, Tepi Barat Palestina yang menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai puluhan warga sipil Palestina mengundang perhatian permimpin dunia.

Kerajaan penjaga dua kota suci bagi umat muslim di seluruh dunia yakni Madina dan Makkah yakni Kerejaan Arab Saudi pada Selasa (9/8/2022) kemarin menuntut tindakan internasional untuk menghentikan serangan mematikan oleh Angkatan Bersenjata Israel terhadap rakyat Palestina.

Pada pertemuan Kabinet di Jeddah yang dipimpin langsung oleh Raja Salman, para menteri Saudi mendesak masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawabnya dan mengerahkan semua upaya untuk mengakhiri konflik.

Seruan Saudi datang ketika tiga warga Palestina tewas dan 40 terluka dalam serangan Israel di Nablus di Tepi Barat utara. Seorang warga Palestina, Moamen Jaber yang berusia 17 tahun, meninggal karena luka-lukanya di rumah sakit di Hebron.

Ia ditembak oleh tentara Israel dalam bentrokan sebelumnya di Bab Al-Zawiyah. Empat kematian itu membuat jumlah orang yang tewas tahun ini akibat serangan pasukan Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza menjadi 130 jiwa.

“Dari Nablus ke Hebron, setelah Gaza dan Jenin, pendudukan terus melakukan kejahatan terbuka terhadap rakyat kami di semua wilayah pendudukan,” kata Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh, seperti dikutip dari Arab News.

Korban tewas pada Selasa terjadi setelah pasukan elit Israel mengepung sebuah rumah di kota tua Nablus di pagi hari. Militer Israel mendekati Ibrahim Al-Nabulsi dari Brigade Martir Al-Aqsa, sayap militer Fatah, dan setidaknya satu anggota lain dari kelompok tersebut bernama Islam Sabbouh.

Setelah Nabulsi menolak permintaan untuk menyerah, pasukan Israel melepaskan tembakan dan menyerang rumah tersebut dengan rudal anti-baju Matador, membunuh orang-orang di dalamnya. Seorang warga Palestina lainnya, Hussein Jamal Taha, 16 tahun, juga tewas.

Ribuan warga Palestina mengambil bagian dalam tiga pemakaman, yang terbesar di Nablus selama 20 tahun. Bentrokan kekerasan antara warga Palestina dan pasukan Israel pecah di Tepi Barat, melukai sedikitnya 20 warga sipil, kebanyakan pria muda.

Serangan baru itu terjadi kurang dari 48 jam setelah Israel menghentikan operasi militernya di Jalur Gaza, yang merenggut nyawa 46 warga Palestina, dan melukai lebih dari 300 warga sipil, termasuk wanita, anak-anak dan orang tua.

Nabil Aburudina, juru bicara Otoritas Palestina, mengutuk pembunuhan di Nablus dan mengatakan pendudukan Israel mendekati konfrontasi komprehensif dengan seluruh rakyat Palestina melalui agresinya.

Aburudina mengatakan pemerintah Israel tidak tertarik untuk mencapai perdamaian dan stabilitas, dan bekerja untuk menumpahkan darah Palestina untuk mencapai keuntungan dalam politik internal Israel.

 

Sumber: Sindonews