Keterlaluan, Tentara Israel Paksa Bocah Palestina Hancurkan Pistol Mainan Miliknya

Keterlaluan, Tentara Israel Paksa Bocah Palestina Hancurkan Pistol Mainan Miliknya

NewsINH, Khartum –  Pasukan Pertahanan Israel di Hebron memaksa seorang anak Palestina untuk menghancurkan pistol mainan plastik yang dia terima untuk merayakan Idulfitri dengan imbalan izin untuk melewati pos pemeriksaan di Jalan Shuhada, Minggu (23/4/2023) lalu.

Aktivis Palestina mengedarkan sebuah video di media sosial, yang memperlihatkan seorang anak laki-laki berusia 9 tahun, bersama ayah dan dua adik laki-lakinya, tengah diberitahu oleh pasukan pertahanan Israel (IDF) untuk menghancurkan mainan plastik itu jika mereka ingin melewati pos pemeriksaan.

“Inilah yang terjadi dengan anak-anak di Jalan Al-Shuhada. Tentara Israel menolak memberikan mainan itu sampai dia menghancurkannya sepenuhnya dan membuatnya tidak berguna,” kata ayah anak tersebut.

“Anak itu merayakan Idul Fitri seperti anak-anak lain di kota. Menurut perwira militer Israel, anak-anak yang tinggal di Jalan Al-Shuhada tidak berhak bermain atau merayakan Idul Fitri,” lanjutnya.

“Ini adalah hukum pemerintah Israel, seperti yang dijelaskan kepada anak itu oleh perwira militer Israel di pos pemeriksaan,” tambah sang ayah.

Ibrahim Melhem, juru bicara pemerintah Palestina, mengatakan kepada Arab News, bahwa insiden tersebut mencerminkan serangkaian tindakan militer Israel yang menargetkan anak-anak Palestina, baik dengan membunuh mereka, menangkap, melukai atau mengintimidasi mereka, atau bahkan membatasi hak mereka untuk bermain selama Idulfitri.

“Mereka mencoba mempersempit ruang untuk kegembiraan dan menyebarkan teror dan ketakutan di kalangan anak-anak, terutama pada hari libur, sementara puluhan anak Palestina dibunuh hanya untuk memuaskan keinginan mereka membunuh anak-anak,” kata Melhem.

Ia juga menyerukan kepada PBB untuk menyelidiki kasus tersebut. Saat ini lusinan pemukim tinggal di antara keluarga Palestina di Hebron, sementara IDF memberikan keamanan bagi para pemukim. Namun, sering melecehkan warga Palestina yang melewati pos pemeriksaan militernya.

“Perilaku pasukan Israel ini mencerminkan kebijakan inti negara Israel, yang didasarkan pada penindasan dan penindasan rakyat Palestina dan menyangkal hak mereka, terutama anak-anak, untuk memimpikan masa depan yang lebih baik,” kata sebuah pernyataan dari kantor berita politik.

Departemen Hamas di Gaza. “Ini menunjukkan betapa rakyat Palestina menderita di bawah pendudukan Israel, bahkan dalam keadaan dan perayaan sederhana. Ini adalah terorisme negara,” lanjutnya.

Warga Palestina mengatakan bahwa penargetan dan pembunuhan anak-anak Palestina merupakan kebijakan konsisten yang diikuti oleh kepemimpinan politik dan militer Israel dan disetujui di tingkat tertinggi.

Organisasi hak asasi manusia di Palestina telah mendokumentasikan pembunuhan 2.094 anak di tangan IDF sejak tahun 2000. Menurut sumber Palestina, IDF membunuh 61 anak Palestina pada tahun 2022 (44 anak di Tepi Barat dan 17 di Jalur Gaza), sementara puluhan lainnya ditangkap dan masih mendekam di penjara Israel.

 

Sumber: Sindonews

#DonasiPalestina