Kenya Dilanda Kekeringan Parah, Ratusan Satwa Mati Kehausan

Kenya Dilanda Kekeringan Parah, Ratusan Satwa Mati Kehausan

NewsINH, Nairobi – Kenya salah satu negara yang berada di kawasan Afrika Timur tengah dilanda kekeringan parah. Tak hanya manusia yang terdampak dari persolan tersebut. Akan tetapi, ratusan hewan pun tak mampu bertahan hidup lantaran kehausan.

Dilansir dari Sindonews, Senin (7/11/2022), ratusan hewan termasuk gajah dan zebra Grevy yang terancam punah, mati akibat kehausan di cagar alam Kenya selama kekeringan terburuk di Afrika Timur dalam beberapa dasawarsa. Hal itu terungkap dalam sebuah laporan yang dirilis dari Dinas Margasatwa Kenya.

“Dinas Margasatwa Kenya dan badan-badan lainnya menghitung kematian 205 gajah, 512 rusa kutub, 381 zebra biasa, 51 kerbau, 49 zebra Grevy, dan 12 jerapah dalam sembilan bulan terakhir,” kata laporan itu, seperti dikutip dari AP.

Pada bulan September, kelompok konservasi Grevy’s Zebra Trust mengatakan bahwa 40 Grevy telah mati hanya dalam periode tiga bulan karena kekeringan, mewakili hampir 2 persen dari populasi spesies.

Angka-angka yang dirilis pada hari Jumat kemungkinan jauh dari komprehensif, kementerian memperingatkan dalam sebuah laporan, mengatakan karnivora bisa melahap beberapa bangkai.

Beberapa bagian Kenya telah mengalami empat musim berturut-turut dengan curah hujan yang tidak memadai dalam dua tahun terakhir, dengan efek yang mengerikan bagi manusia dan hewan, termasuk ternak.

“Kekeringan telah menyebabkan kematian satwa liar karena menipisnya sumber makanan serta kekurangan air,” jelas Malonza, Sekretaris Kabinet Kementerian Pariwisata, Satwa Liar dan Warisan, mengatakan pada konferensi pers. “Empat belas spesies telah terkena dampak kekeringan,” lanjutnya.

Ekosistem yang terkena dampak terburuk adalah rumah bagi beberapa taman nasional, cagar alam, dan konservasi yang paling banyak dikunjungi di Kenya, termasuk daerah Amboseli, Tsavo, dan Laikipia-Samburu, menurut penulis laporan tersebut.

Mereka menyerukan sensus udara darurat satwa liar di Amboseli untuk mendapatkan pandangan yang lebih luas tentang dampak kekeringan pada hewan liar di sana. Pakar lain telah merekomendasikan penyediaan air dan jilatan garam segera di daerah yang terkena dampak.

“Gajah, misalnya, minum 240 liter (63,40 galon) air per hari,” menurut Jim Justus Nyamu, direktur eksekutif Elephant Neighbors Center. Sedangkan untuk zebra Grevy, para ahli mendesak untuk meningkatkan penyediaan jerami.

 

Sumber: Sindonews/AP