Kementerian Pendidikan Palestina Kecam Israel Robohkan Sekolah di Tepi Barat

Kementerian Pendidikan Palestina Kecam Israel Robohkan Sekolah di Tepi Barat

NewsINH, Ramallah – Kementerian Pendidikan Pelestina mengecam keputusan Otoritas Israel yang telah mengeluarklan kebijakan dukungan untuk meruntuhkan sebuah sekolahan di kawasan Tepi Barat, Palestina.

Dilansir dari kantor berita Palestina, Wafa Rabu (2/11/2022), Kementerian mengutuk dalam sebuah pernyataan pers putusan pengadilan pendudukan Israel yang menegakkan pembongkaran sekolah Ein Samia, timur laut Ramallah.

Menurutnya, tindakan itu sebagai keputusan yang tidak adil, yang merupakan ancaman bagi hak anak-anak Palestina atas pendidikan di lingkungan yang aman dan stabil, dalam pelanggaran mencolok terhadap konvensi, hukum dan norma-norma internasional yang relevan.

Ia menambahkan bahwa telah terjadi peningkatan pelanggaran Israel terhadap sektor pendidikan Palestina, khususnya di Area C, yang mengharuskan organisasi dan lembaga hak asasi manusia internasional yang membela anak-anak untuk menghadapi pelanggaran Israel, termasuk pembongkaran sekolah Ein Samia yang akan segera terjadi, dan memulai proses hukum yang bersangkutan.

Pengadilan pusat pendudukan Israel menolak petisi yang diajukan oleh pengacara Pusat Bantuan Hukum dan Hak Asasi Manusia Yerusalem (JLAC) untuk menunda pembongkaran sekolah hingga akhir 2022 mendatang.

Menurut Pusat Informasi Israel untuk Hak Asasi Manusia di Wilayah Pendudukan (BTSELEM), komunitas Ein Samia, yang terletak di sebelah timur desa Kafr Malik di distrik Ramallah, adalah rumah bagi 28 keluarga, dengan jumlah total sekitar 200 orang. Sejak komunitas itu didirikan pada tahun 1977, penduduknya hidup di bawah ancaman pengusiran dan menderita kekerasan oleh pemukim dan pasukan Israel.

Sejak pemukim mendirikan pos terdepan Micha’s Farm sekitar tiga tahun lalu, kekerasan meningkat, tidak hanya mempengaruhi masyarakat tetapi juga penduduk al-Mughayir, Kafr Malik, dan komunitas daerah lainnya.

Ada sekitar 40 anak usia sekolah di Ein Samia. Hingga tahun 2013, anak-anak dari masyarakat harus berjalan kaki beberapa kilometer sehari ke sekolah di Kafr Malik. Tahun itu, Kementerian Pendidikan mulai mendanai bus sekolah. Pada tahun 2020, kementerian menyetujui pendirian sekolah baru di area komunitas, yang didanai oleh Uni Eropa, atas permintaan penduduk.

Pekerjaan konstruksi tertunda karena pandemi coronavirus dan baru dimulai pada 15 Januari 2022. Struktur prefabrikasi yang terbuat dari lembaran logam galvanis ditempatkan di permukaan beton seluas 500 meter persegi, membentuk empat ruang kelas dan dua kamar mandi. SD Co-Ed Badayat ‘Ein Samia dibuka pada Januari lalu. Setelah konstruksi dimulai, yang disebut Administrasi Sipil Israel (ICA), nama yang diberikan Israel kepada badan yang mengelola pendudukan militernya di Tepi Barat, secara lisan memberi tahu penduduk tentang niatnya untuk segera menghancurkan sekolah tersebut.

Penduduk mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Israel untuk mencegah pembongkaran, tetapi permintaan mereka ditolak. Pada tanggal 28 April 2022, ICA mengirimkan perintah penghentian pekerjaan dan pembongkaran untuk sekolah tersebut. Warga mengajukan banding atas perintah tersebut ke pengadilan negeri, tetapi permohonan mereka ditolak pada 10 Agustus 2022.

Pada 14 Agustus 2022, petisi lain diajukan terhadap penolakan pihak berwenang untuk membekukan perintah pembongkaran sampai keputusan dibuat tentang rencana pembangunan warga. telah diajukan sebelumnya.

Menghancurkan fasilitas pendidikan adalah salah satu cara yang digunakan Israel untuk mencoba dan mengusir komunitas Palestina dari rumah mereka, sehingga dapat memusatkan penduduk di daerah kantong dan menggunakan wilayah itu untuk kebutuhannya sendiri. Sekolah di ‘Ein Samia adalah salah satu dari 44 sekolah di Tepi Barat yang saat ini berada di bawah ancaman pembongkaran, menurut angka PBB, delapan di antaranya berlokasi di Yerusalem Timur.

“Sekitar 4.800 siswa bersekolah di sekolah ini,” tutup keterangan yang dirilis BETSELEM.

 

Sumber: Wafa