Kelompok HAM: 547 Warga Suriah Meninggal Dalam Tahanan Termasuk Anak-anak

Kelompok HAM: 547 Warga Suriah Meninggal Dalam Tahanan Termasuk Anak-anak

NewsINH, Damaskus – Sejak Yehya Hijazi dan kedua putranya ditahan pada tahun 2012 silam oleh pemerintah Suriah, kerabat mereka bergantung pada harapan bahwa mereka masih hidup dan mungkin akan dibebaskan suatu hari nanti.

Tapi setelah satu dekade diam dari pihak berwenang, harapan mereka hancur ketika kelompok pemantau Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SNHR) yang independen menghubungi keluarga Hijazi untuk memberi tahu mereka bahwa mereka telah memperoleh sertifikat kematian untuk ketiganya.

“Anda berharap setiap detik bahwa Anda akan melihat sekilas orang yang sangat Anda cintai ini, bahwa Anda akan mendengar berita tentang dia,” kata saudara laki-laki Yehya, Mohammad, kepada Reuters.

SNHR mengatakan dokumen yang mengonfirmasi kematian Yehya dan putranya termasuk di antara 547 sertifikat kematian tahanan yang dikeluarkan oleh pihak berwenang sejak 2017 yang diperoleh dari pelapor di departemen pemerintah.

Kelompok hak asasi mengatakan dokumen memberikan jawaban atas nasib ratusan orang hilang. Aktivis berharap mereka pada akhirnya akan digunakan dalam proses internasional melawan pemerintah, yang telah dituduh oleh komisi penyelidikan PBB atas kejahatan terhadap kemanusiaan karena kebijakan penahanannya.

Pemerintah tidak menanggapi pertanyaan email tentang akta kematian yang diperoleh SNHR. Pejabat Suriah di masa lalu membantah tuduhan penyiksaan sistemik dan eksekusi massal di penjara.

Reuters meninjau 80 sertifikat kematian, termasuk tiga untuk keluarga Hijazi, serta untuk seorang gadis berusia tiga tahun dan saudara perempuannya yang berusia enam tahun.

Seorang pengacara hak asasi manusia Suriah, yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut, meninjau sampel dokumen tersebut. Dia mengatakan tata letak, bahasa yang digunakan, dan elemen informasi yang disertakan cocok dengan sertifikat kematian Suriah lainnya.

Mohammad Hijazi mengatakan keluarga tersebut tidak meminta sertifikat kematian dari pihak berwenang karena mereka tinggal di daerah yang dikuasai oposisi. Dia menambahkan bahwa kenalan di zona yang dikuasai pemerintah juga menolak untuk bertanya kepada catatan sipil tentang kematian, karena takut mereka akan dianggap bertentangan dengan Damaskus.

Tidak ada penyebab kematian

Perang di Suriah bermula dari pemberontakan tahun 2011 melawan pemerintahan Presiden Bashar al-Assad dan telah menewaskan lebih dari 350.000 orang, mencabut lebih dari setengah populasi dan memaksa jutaan orang ke luar negeri sebagai pengungsi.

Puluhan ribu diperkirakan telah ditahan di pusat-pusat penahanan pemerintah Suriah, menurut komisi PBB. Tahanan sering ditahan tanpa komunikasi, membuat keluarga mereka bertanya-tanya tentang keberadaan mereka, atau apakah mereka masih hidup, kata komisi dan keluarga tahanan.

Kelompok hak asasi internasional tidak beroperasi secara terbuka di Suriah dan tidak memiliki akses ke pusat penahanan. Pada bulan Agustus, kantor sekretaris jenderal PBB merekomendasikan pembentukan mekanisme untuk menentukan nasib warga Suriah yang hilang, tetapi belum ditetapkan.

“547 sertifikat termasuk untuk 15 anak dan 19 wanita,” kata SNHR.

Beberapa dari 80 sertifikat yang ditinjau oleh Reuters mencantumkan tempat kematian sebagaian rumah sakit militer atau pengadilan militer. Yang lain tidak jelas tentang tempat kematiannya, seperti di Damaskus atau sebuah desa di pinggiran kota tersebut.

Sertifikat yang ditinjau oleh Reuters juga memiliki kesenjangan yang signifikan antara tanggal kematian dan saat dicatat dalam registri, dengan sebagian besar menunjukkan jeda beberapa tahun dan satu menunjukkan penundaan 10 tahun.

Tak satu pun dari sertifikat yang ditinjau oleh Reuters mencantumkan penyebab kematian. SNHR mengatakan itu berlaku untuk semuanya yang berjumlah 547. Kelompok hak asasi itu mengatakan telah mencocokkan nama-nama yang muncul di sertifikat kematian dengan daftar orang-orang yang ditahan oleh otoritas Suriah.

Kelompok itu dapat menjangkau keluarga dari 23 orang yang meninggal. Dikatakan banyak yang menduga orang yang mereka cintai telah meninggal, tetapi baru mendapatkan konfirmasi ketika mereka melihat sertifikat kematian.

Penyiksaan dan perlakuan buruk di penjara pemerintah Suriah tetap “sistemik”, menurut laporan tahun 2022 oleh komisi penyelidikan PBB untuk Suriah, yang juga mencatat pelanggaran di pusat penahanan yang dijalankan oleh faksi non-pemerintah.

Dikatakan pemerintah sengaja menahan informasi dari keluarga orang yang dicintai dan menggambarkan kebijakan penahanannya sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Pada tahun 2018, otoritas Suriah mulai memperbarui catatan sipil secara massal dengan sertifikat kematian orang-orang yang meninggal dalam tahanan tetapi tidak secara langsung memberi tahu kerabat mereka, kata komisi PBB.

Pemerintah tidak menanggapi pertanyaan tentang mengapa tidak memberi tahu kerabat almarhum.

Kerabat di daerah yang dikuasai pemerintah dapat mengetahui apakah orang yang mereka cintai telah meninggal dengan meminta catatan keluarga mereka dari catatan sipil. Mereka tidak diberi akses ke jenazah untuk dikuburkan, atau diberi tahu di mana jenazah berada, menurut komisi dan SNHR.

Yang lain mengetahui kematian dengan mengenali kerabat mereka dalam bocoran foto yang diambil oleh fotografer militer yang bekerja di penjara, yang paling menonjol di antaranya diberi kode nama Caesar.

Dalam sebuah wawancara tahun 2015, Assad menolak foto Caesar sebagai tuduhan tanpa bukti. Mantan jaksa penuntut kejahatan perang menggambarkan gambar-gambar itu sebagai bukti nyata penyiksaan sistematis dan pembunuhan massal.

Direktur SNHR Fadel Abdul Ghany mengatakan dia berharap sertifikat kematian dalam jumlah besar dapat memberikan kelegaan bagi mereka yang masih menunggu untuk mengetahui nasib kerabat mereka. Seperti kasus yang menimpa keluarga Mohammad Hijazi yang terus menunggu kabar.

Sementara dia sekarang mengetahui nasib saudara laki-lakinya Yehya, dia mengatakan 40 kerabat lainnya telah ditangkap oleh pemerintah di Suriah tengah dan keluarga tersebut belum mendapat kabar tentang mereka.

“Saya belum bisa memberi tahu ibu kami Yehya sudah meninggal. Saya terus mengatakan kepadanya bahwa dia masih di penjara, ”katanya.

 

Sumber: Al Arabiya/Reuters