Israel Tutup Jalur Komersil dari Gaza ke Tepi Barat, Warga Palestina Makin Terjepit

Israel Tutup Jalur Komersil dari Gaza ke Tepi Barat, Warga Palestina Makin Terjepit

NewsINH, Gaza – Otoritas Israel menutup jalur komersil yang menghubungkan kawasan Jalur Gaza ke wilayah Palestina lainya di Tepi Barat. Penutupan ini makin membuat jutaan warga di Jalur Gaza terpojok dan diambang kemiskinan yang berkepanjangan.

Menanggapi hal tersebut, Federasi Umum Industri Palestina di Jalur Gaza dan Persatuan Kamar Dagang Jalur Gaza hari ini mengecam keras keputusan otoritas pendudukan Israel yang menutup Karm Abu Salem/Kerem Shalom yang merupakan jalur komersil untuk ekspor dari Jalur Gaza ke Tepi Barat, mengingat hukuman kolektiflah yang memperburuk penderitaan rakyat Jalur Gaza yang terkepung.

Waddah Bseiso, juru bicara Federasi Industri, mengatakan dalam konferensi pers yang diadakan tak lama setelah keputusan pendudukan Israel untuk menutup penyeberangan ekspor Gaza bahwa Federasi menyesalkan keputusan Israel, menekankan bahwa hal itu akan berdampak negatif dan sangat mempengaruhi perekonomian Gaza khususnya sektor industri, serta mengancam akan menutup dan menghentikan pekerjaan di ratusan fasilitas industri yang sangat bergantung pada ekspor dan berujung pada PHK ribuan pekerja.

Dia meminta Israel untuk mencabut keputusan ini, menekankan bahwa Federasi Umum Industri Palestina dan sektor industri, secara umum, berkomitmen terhadap standar dan prosedur ekspor, menjelaskan bahwa tindakan apa pun yang mengarah pada penutupan penyeberangan ditolak dan dikecam oleh Israel.

Israel mengklaim mereka menemukan bahan peledak yang disembunyikan di antara paket pakaian yang diekspor dari Gaza ke Tepi Barat, yang mendorong Israel untuk menutup satu-satunya penyeberangan komersial Gaza dengan dunia luar sebagai hukuman.

Ayed Abu Ramadan, Ketua Persatuan Kamar Dagang di Jalur Gaza dan Sekretaris Dewan Koordinasi Lembaga Sektor Swasta, mengutuk keputusan Israel, dan menekankan bahwa penutupan tersebut merupakan eskalasi baru dalam blokade Israel yang telah berlangsung selama 18 tahun. di Jalur Gaza yang akan semakin memperparah penderitaan masyarakat Jalur Gaza.

Dia mengatakan bahwa keputusan ini merupakan eskalasi yang tidak dapat dibenarkan yang akan berdampak buruk pada perekonomian Jalur Gaza dan penghidupan masyarakatnya, akan memperburuk situasi ekonomi yang sudah sulit di Jalur Gaza dan berdampak negatif pada sektor industri, pertanian dan tenaga kerja, serta mengancam akan merusak perekonomian Jalur Gaza. menghentikan pengoperasian banyak fasilitas industri dan pertanian, yang akan mengakibatkan hilangnya pekerjaan bagi banyak pekerja, dan meningkatkan tingkat pengangguran dan kemiskinan yang sudah tinggi di Jalur Gaza.

Dia mengatakan bahwa menutup penyeberangan adalah tindakan yang tidak adil dan hukuman kolektif bagi lebih dari dua juta orang di Jalur Gaza, yang sudah menderita kondisi yang sangat sulit, dan akan menyebabkan bencana kemanusiaan yang nyata di Jalur Gaza, dan menyerukan tindakan segera. dan segera pembukaan kembali persimpangan Karm Abu Salem/Kerem Shalom dan pencabutan sanksi yang memperburuk penderitaan penduduk dan melemahkan peluang pertumbuhan ekonomi, perdamaian dan stabilitas di wilayah tersebut.

 

Sumber: Wafa