Israel Klaim Berhasil Bubarkan Hamas di Utara Gaza, Krisis Kemanusiaan Semakin Parah

Israel Klaim Berhasil Bubarkan Hamas di Utara Gaza, Krisis Kemanusiaan Semakin Parah

NewsINH, Gaza – Otoritas Israel memberi isyarat bahwa pemboman di Gaza utara akan segera berakhir setelah pihak militer Israel mengeklaim atas keberhasilanya ‘membubarkan’ kelompok pejuang kemerdekaan Palestina Hamas di utara Jalur Gaza. Meski demikian pihak zionis Israel tetap akan melanjutkan seranganya di seluruh Gaza.

Klaim dari juru bicara militer bahwa Israel telah membubarkan kelompok bersenjata Palestina di utara wilayah kantong tersebut memperluas tanda-tanda bahwa Israel berencana untuk beralih ke kampanye yang lebih tepat. Hal ini terjadi ketika utusan utama Amerika dan Eropa mengunjungi wilayah tersebut pada hari Minggu, meningkatkan tekanan internasional atas meningkatnya jumlah korban tewas dan krisis kemanusiaan di Gaza

Juru bicara tersebut mengatakan pasukan Israel kini telah sepenuhnya membongkar “kerangka militer” Hamas di Gaza utara setelah menewaskan sekitar 8.000 pejuang, dan sekarang akan mengakhiri operasi tempur besar-besaran.

Pejuang Hamas “tanpa kerangka dan tanpa komandan” masih ada, lanjutnya, dan pertempuran yang tersebar mungkin terjadi, bersamaan dengan roket yang diluncurkan secara sporadis ke arah Israel. Namun Hamas tidak lagi beroperasi secara terorganisir di wilayah tersebut, tegasnya.

Pihak militer tidak membahas pengerahan pasukan di Gaza utara ke depan, namun juru bicaranya mengatakan pihaknya akan “terus memperdalam pencapaian” di wilayah tersebut.

Namun, serangan gencar di wilayah kantong lainnya, termasuk wilayah selatan, yang sebelumnya didesak oleh Israel agar warga Palestina menamakannya wilayah aman, akan terus berlanjut.

“Kami sekarang fokus untuk membubarkan Hamas di tengah dan selatan Jalur Gaza,” kata juru bicara tersebut.

Serangan militer Israel menggunakan drone, rudal, dan pasukan darat diluncurkan setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.140 orang di Israel dan menyebabkan sekitar 240 orang ditawan.

Angka terbaru mengenai korban jiwa di Gaza menunjukkan bahwa hampir 23.000 orang tewas dan lebih dari 58.000 orang terluka. Masih banyak lagi yang hilang, dikhawatirkan berada di bawah reruntuhan bangunan yang dibom. Sebagian besar dari 2,3 juta penduduknya telah mengungsi, dan berjuang untuk mendapatkan makanan dan tempat tinggal.

Sementara itu, di tengah krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung, tekanan terhadap Israel meningkat selama berminggu-minggu untuk mengakhiri peperangan tanpa pandang bulu.

Secara khusus, Amerika Serikat, pendukung utama Israel, dilaporkan menekan Tel Aviv untuk mengakhiri taktik pemboman yang meluas, dan mengakibatkan jatuhnya korban sipil.

Namun, Israel tetap menentang. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menegaskan perang tidak akan berakhir sampai tujuan melenyapkan Hamas, mengembalikan sandera Israel, dan memastikan bahwa Gaza tidak lagi menjadi ancaman tercapai.

Juru bicara militer menegaskan kembali pendiriannya, dengan menyatakan bahwa “pertempuran akan terus berlanjut selama tahun 2024. Kami beroperasi sesuai dengan rencana untuk mencapai tujuan perang, untuk membubarkan Hamas di utara dan selatan.”

Namun, seiring dengan meningkatnya jumlah korban tewas, risiko perang yang dapat memicu konflik regional tampaknya semakin meningkat. Kekerasan berkobar di Tepi Barat yang diduduki, di perbatasan Israel-Lebanon, di Irak dan Suriah, dan di Laut Merah.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Josep Borrell, diplomat utama UE, saat ini berada di Timur Tengah untuk berupaya mencegah kampanye intensitas tinggi Israel agar tidak meluas menjadi perang yang lebih luas di wilayah tersebut.

Pada kunjungan keempatnya ke wilayah tersebut dalam tiga bulan, Blinken menekankan bahwa Israel harus menyesuaikan operasi militernya untuk mengurangi korban sipil dan secara signifikan meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Namun, banyak pihak di kawasan ini memperkirakan Washington akan berbuat lebih banyak untuk mengendalikan Israel, yang menerima dukungan senilai miliaran dolar dari AS. Raja Yordania Abdullah pada hari Minggu memperingatkan Menteri Luar Negeri AS mengenai “dampak bencana” dari kelanjutan kampanye militer Israel.

 

Sumber: Al Jazeera