Israel Invasi Rafah, 700.000 Perempuan dan Anak Palestina Kian Terancam Bahaya

Israel Invasi Rafah, 700.000 Perempuan dan Anak Palestina Kian Terancam Bahaya

NewsINH, Gaza – Badan PBB untuk Perempuan (UN Women) pada Senin memperingatkan bahwa serangan darat Israel di Rafah akan memperburuk penderitaan bagi 700.000 perempuan dan anak perempuan Palestina yang berlindung di wilayah selatan Gaza dalam perang Israel-Hamas yang telah berlangsung selama berbulan-bulan. Dengan situasi di Rafah yang sudah kritis, badan PBB tersebut telah memperingatkan bahwa operasi darat Israel hanya akan menambah keputusasaan.

“Dengan populasi Kota Rafah di bagian selatan di Gaza, yang meningkat lima kali lipat, dari 250.000 menjadi 1,4 juta orang hanya dalam tujuh bulan perang, kondisi kesehatan fisik dan mental perempuan dan anak perempuan telah memburuk dengan cepat. Ini seiring dengan data baru yang dikumpulkan oleh UN Women,” demikian pernyataan organisasi tersebut.

“Risiko kematian dan cedera di antara 700.000 perempuan dan anak perempuan di Rafah akan meningkat seiring dengan invasi darat, karena mereka tidak punya tempat untuk melarikan diri dari pengeboman dan pembantaian,” tambahnya.

Pernyataan itu muncul ketika perkembangan di lapangan menunjukkan bahwa invasi Israel ke Rafah semakin dekat. Pasukan Israel pada Senin mengusir ratusan ribu warga Palestina di beberapa bagian Rafah untuk mengungsi. Pada Selasa 7 Mei 2024, militer Israel mengambil kendali operasional di sisi Gaza di perbatasan Rafah dengan Mesir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk mengirim pasukan ke Rafah, meskipun ada seruan global yang mendesaknya untuk tidak melakukan hal tersebut.

UN Women mengatakan sejak dimulainya perang, lebih dari 10.000 perempuan Palestina di Gaza telah terbunuh, termasuk 6.000 ibu yang meninggalkan 19.000 anak yatim piatu.

“Perempuan dan anak perempuan di Rafah, seperti halnya di wilayah Gaza lainnya, terus-menerus berada dalam keputusasaan dan ketakutan,” kata Direktur Eksekutif UN Women Sima Bahous.

“Invasi darat akan menjadi eskalasi yang tak tertahankan yang berisiko membunuh ribuan warga sipil dan memaksa ratusan ribu orang mengungsi lagi,” tambah Bahous.

UN Women mengatakan data surveinya menyoroti realitas kehidupan perempuan dan anak perempuan di Rafah yang menghancurkan. Berdasarkan data yang dibagikan dalam pernyataan tersebut, 93 persen responden perempuan mengatakan mereka merasa tidak aman di dalam rumah atau di lokasi pengungsian.

Lebih dari 80 persen wanita melaporkan perasaan depresi, 66 persen mengatakan mereka tidak bisa tidur, dan lebih dari 70 persen mengatakan mereka semakin cemas dan mengalami mimpi buruk.

“Lebih dari separuh perempuan yang disurvei (51 persen) mempunyai kondisi medis yang memerlukan perhatian medis segera sejak dimulainya perang, dan 62 persen tidak mampu membayar perawatan medis yang diperlukan,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa perempuan hamil dan menyusui para ibu juga melaporkan komplikasi dan tantangan.

“Kita harus melindungi warga sipil. Kami membutuhkan gencatan senjata segera dan distribusi bantuan kemanusiaan tanpa hambatan dan aman di seluruh Gaza,” kata Bahous. “Kebutuhan akan perdamaian kini semakin mendesak.”

 

Sumber: Al Arabiya/Tempo