Israel “Bandel” Masih Serang Rumah Sakit dan Warga Sipil di Gaza

Israel “Bandel” Masih Serang Rumah Sakit dan Warga Sipil di Gaza

NewsINH, Gaza – Meskipun adanya seruan gencatan senjata dan pengiriman bantuan kemanusiaan di Gaza, Palestina pertempuran sengit dan penyerangan secara masif masih dilakukan militer zionis Israel. Tak tanggung-tangung mereka menargetkan serangan ke rumah sakit dan warga sipil di Gaza.

Serangan udara Israel pada hari Minggu dan Senin awal pekan ini masih fokus pada rumah sakit dan lingkungan sipil di daerah kantong tersebut, sebuah taktik yang hanya mendorong seruan lebih lanjut dari seluruh dunia untuk gencatan senjata di wilayah Palestina yang terkepung ketika jumlah korban sipil meningkat.

Korban massal dilaporkan menyusul serangan di kamp pengungsi Jabalia dan Nuseirat. Tembakan artileri Israel menargetkan beberapa tempat tinggal di lingkungan Shujayea, Tuffah dan Daraj di Kota Gaza.

Penembakan terus menerus dilaporkan terjadi di pintu masuk Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza. Setidaknya 26 warga Palestina meninggal dunia dalam serangan terhadap rumah sakit tersebut.

Kompleks Medis Nasser di Khan Younis di Gaza selatan telah berulang kali menjadi sasaran selama 48 jam terakhir. Sebuah tembakan tank Israel menghantam gedung bersalin pada hari Minggu kemarin, menewaskan seorang gadis berusia 13 tahun, bernama Dina Abu Mehsen, dan melukai beberapa lainnya, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, seperti dikutip dari Al Jazeera.

Sebuah bom jatuh di dekat gedung tetapi tidak meledak, menyebabkan kepanikan besar dan melukai tiga orang, menurut Hani Mahmoud dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah.

Dalam sebuah pernyataannya, juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf al-Qudra mengecam Israel karena mencoba “menghilangkan” sektor kesehatan di wilayah kantong yang terkepung itu.

“Apa yang dilakukan pendudukan adalah bagian dari skenario yang dimulai di Gaza utara dari kompleks Shifa,” kata Ashraf.

Menurutnya, Israel menargetkan Kompleks Medis Nasser adalah bagian dari kebijakan pendudukan untuk menghilangkan sektor kesehatan dan akan menjatuhkan sistem kesehatan di Jalur Gaza selatan.

Perang Gaza yang paling mematikan dimulai dengan serangan oleh Hamas, yang menguasai daerah kantong tersebut, pada tanggal 7 Oktober, ketika kelompok pejuang kemerdekaan Palestina tersebut menewaskan 1.139 orang dan menculik sekitar 250 orang baik orang Israel maupun warga asing.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 18.800 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, meninggal dalam serangan bersenjata Israel di Gaza. Dikatakan lebih dari 100 orang tewas dalam serangan Israel pada hari Minggu, sementara puluhan lainnya dilaporkan tewas sejauh ini pada hari Senin.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkan situasi di Rumah Sakit al-Shifa yang pernah menjadi landasan sistem layanan kesehatan di wilayah tersebut  sebagai “pertumpahan darah” ketika ratusan pasien yang terluka berlindung di dalam rumah dan pasien baru datang setiap menitnya.

Badan PBB tersebut mengatakan rumah sakit tersebut, yang ditempati oleh pasukan Israel pada awal perang, hanya menyediakan stabilisasi trauma dasar, tidak memiliki darah untuk transfusi dan hampir tidak ada staf yang merawat pasien yang terus mengalir, setelah kunjungan untuk mengantarkan obat-obatan. dan perlengkapan bedah ke fasilitas tersebut.

Dr Rana Hajjeh, dari kantor WHO di Kairo, mengatakan apa yang mereka lihat adalah pemandangan yang benar-benar horor. Pasien yang terluka berserakan di lantai, mereka dijahit di lantai. Tempat tidur atau usungan tidak mencukupi. Tidak ada obat pereda nyeri. Mereka pada dasarnya hanya mengeluarkan darah di lantai.

“Ribuan pengungsi menggunakan gedung dan pekarangan rumah sakit sebagai tempat berlindung selama kekurangan air dan makanan,” kata Hajjeh. (***)

 

Sumber: Al Jazeera