Innalillahi, Israel Serang Pengungsi 20 Warga Gaza Meninggal saat Antre Makanan

Innalillahi, Israel Serang Pengungsi 20 Warga Gaza Meninggal saat Antre Makanan

NewsINH, Gaza – Serangan Israel di Kota Gaza menewaskan 20 warga Palestina dan melukai 150 orang yang sedang mengantre untuk mendapatkan bantuan makanan pada Kamis, kata Kementerian Kesehatan Gaza. Serangan ini menurut Palestina adalah “kejahatan perang”.

Militer Israel mengatakan pihaknya sedang menyelidiki laporan tersebut. Komite Tindak Lanjut Pasukan Nasional dan Islam, sebuah koalisi kelompok militan dan politik, mengatakan pasukan Israel menargetkan warga sipil yang menunggu bantuan.

“Puluhan orang tewas dan terluka dalam kejahatan perang dan genosida,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Di sebelah selatan daerah kantong, tank-tank Israel menghantam daerah di sekitar dua rumah sakit di kota utama Gaza di selatan, Khan Younis, mengancam keselamatan para pengungsi Palestina di Gaza.

Sementara itu, di wilayah utara, seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkan situasi pangan “benar-benar mengerikan. Para pekerja kemanusiaan mengatakan pengiriman bantuan yang jarang terjadi dikerumuni oleh orang-orang yang putus asa dan tampak kelaparan dengan mata cekung.

Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza kini terhimpit di Khan Younis dan kota-kota di utara dan selatannya, setelah diusir dari separuh utara Gaza pada awal kampanye militer Israel, yang kini memasuki bulan keempat.

Baca Juga : Biadab…!!!!, Sniper Israel Tembak Mati Dua Anak Palestina di Khan Younis

Pejabat kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 50 warga Palestina telah terbunuh dalam 24 jam terakhir di Khan Younis, di mana Israel telah mengalihkan operasi militer besar-besaran setelah mulai menarik pasukan dari wilayah utara yang menurut mereka sebagian besar telah dikendalikan.

“Tidak ada daerah yang aman, kemana kami harus pergi? Hentikan perang, itu sudah cukup, kami kehabisan tenaga, semua orang kehabisan tenaga, anak-anak hilang, dan orang dewasa hilang. Semua orang pergi dan dunia menyaksikannya,” kata seorang wanita Palestina di Rafah, di tepi selatan Gaza.

Militer Israel mengatakan pasukan di Khan Younis memerangi militan dari jarak dekat dan menggunakan serangan udara presisi dan penembak jitu untuk menghancurkan beberapa sasaran Hamas.

Petugas medis Palestina mengatakan tank-tank Israel telah memotong dan menembaki sasaran di sekitar dua rumah sakit utama kota yang masih berfungsi, Nasser dan Al-Amal, menjebak tim medis, pasien, dan pengungsi yang berkerumun di dalam atau di dekatnya.

“Sekitar Kompleks Medis Nasser menjadi sasaran penembakan artileri yang intens, dan pasukan Israel melepaskan tembakan besar-besaran di area terbuka dan ke arah gedung-gedung, sehingga membahayakan nyawa semua orang di dalamnya,” kata Ashraf Al-Qidra, juru bicara Kementerian Kesehatan. kementerian.

Israel terus mengatakan militan Hamas menggunakan bangunan rumah sakit sebagai markas mereka, sesuatu yang dibantah oleh kelompok militan dan staf medis.

WARGA SIPIL BERSIAP UNTUK MENYERAH

Pada Kamis, puluhan ribu pengungsi yang berlindung di sebuah kompleks di Khan Younis bersiap untuk melarikan diri ke Rafah, 15 kilometer jauhnya, setelah pasukan tank Israel memerintahkan semua warga sipil di dalam untuk pergi, kata para pejabat PBB.

Lebih dari 30.000 orang memadati di dalam kompleks tersebut, tambah mereka. Belum ada komentar langsung dari militer Israel.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan sedikitnya 13 orang tewas dan 56 orang terluka, 21 di antaranya berada dalam kondisi kritis pada Rabu “di tempat yang seharusnya aman”, ketika kompleks tersebut diserang.

Komite Internasional Palang Merah mengatakan kurang dari 20 persen wilayah kantong sempit tersebut – sekitar 60 km persegi – kini menampung lebih dari 1,5 juta pengungsi di wilayah selatan, di mana eskalasi pertempuran “mengancam kelangsungan hidup mereka”.

Baca Juga : Dunia Kutuk Serangan Israel ke Kamp PBB di Khan Younis Termasuk Indonesia

Sekitar 25.900 warga Palestina telah terbunuh akibat serangan Israel di Gaza, kata para pejabat kesehatan Palestina, dan sebagian besar wilayah kantong yang padat penduduk itu rata dengan tanah akibat pemboman.

Israel melancarkan perangnya untuk memberantas Hamas setelah militan menyerbu pagar perbatasan dalam serangan mendadak ke kota-kota dan pangkalan-pangkalan Israel di dekatnya pada 7 Oktober, menewaskan 1.140 orang dan menyandera sekitar 240 orang, menurut data Israel.

Militer Israel mengatakan mereka telah membunuh lebih dari 9.000 militan Gaza dan kehilangan 220 tentara dalam perang yang telah berlangsung selama 3,5 bulan.

 

Sumber: Tempo/Reuters/CNA

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!