Innalalillahi, 300 Warga Sipil Gaza Meninggal dalam Serangan Selama 24 Jam

Innalalillahi, 300 Warga Sipil Gaza Meninggal dalam Serangan Selama 24 Jam

NewsINH, Gaza – Sekitar 300 orang warga sipil Palestina di Gaza meninggal dunia dalam 24 jam terakhir. Serangan Israel semakin intensif ke sejumlah wilayah Jalur Gaza yang berdampak terhadap krisis kemanusian yang sangat mengkhawatirkan.

Dilansir dari Aljazeera, Minggu (10/12/2013). Pertempuran sengit telah membunuh hampir 300 warga Palestina dalam 24 jam terakhir di Gaza ketika kelompok pejuang pembebasan Palestina Hamas dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saling bertukar ancaman.

Serangan Israel berlanjut di seluruh wilayah yang terkepung pada hari Minggu, termasuk di bagian utara Gaza di mana seluruh lingkungan telah diratakan dengan serangan udara dan di mana pasukan darat yang telah beroperasi selama lebih dari enam minggu terus menghadapi perlawanan sengit dari pejuang Hamas.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf al-Qudra mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara telepon bahwa 297 orang meninggal dan lebih dari 550 orang terluka dalam 24 jam terakhir di Gaza, menjadikan jumlah korban meninggal dunia sejak dimulainya perang pada 7 Oktober menjadi lebih dari 18.000 orang, mayoritas dari mereka adalah perempuan dan anak-anak.

Serangan Israel di Gaza berlanjut pada hari ke-65 pada hari Minggu, dengan Hamas memperingatkan bahwa tidak ada tawanan yang mereka tangkap pada tanggal 7 Oktober yang akan meninggalkan Gaza hidup-hidup kecuali tuntutan mereka dipenuhi.

“Baik musuh fasis dan kepemimpinannya yang arogan maupun para pendukungnya tidak dapat menahan tawanan mereka hidup-hidup tanpa pertukaran dan negosiasi serta memenuhi tuntutan perlawanan,” kata juru bicara Hamas Abu Obeida dalam siaran televisi.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, pada bagiannya, meminta Hamas untuk menyerah.

“Ini adalah awal dari berakhirnya Hamas. Saya katakan kepada teroris Hamas: Ini sudah berakhir. Jangan mati demi [Yahya] Sinwar. Menyerahlah sekarang,” katanya, mengacu pada pemimpin Hamas di Gaza.

Hamas sebelumnya mengatakan Israel melancarkan serangkaian “serangan yang sangat kejam” yang menargetkan kota selatan Khan Younis dan jalan yang menghubungkannya ke Rafah dekat perbatasan dengan Mesir.

Penduduk Gaza juga melaporkan pertempuran sengit di lingkungan Shujayea di Kota Gaza dan di kamp pengungsi Jabalia, daerah perkotaan yang padat.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) mengatakan pasukan Israel menggerebek sebuah area dekat klinik UNRWA di jantung kamp Jabalia, tempat tim darurat dan petugas medis mengoperasikan pos medis.

“Tim terdiri dari sembilan dokter, perawat, dan relawan. Daerah sekitarnya saat ini sedang dibombardir, menimbulkan ancaman terus-menerus terhadap nyawa tim medis dan korban luka,” kata Bulan Sabit Merah dalam sebuah postingan di X pada Minggu malam.

Di Shujayea tempat para penembak jitu dan tank Israel menempatkan diri di antara bangunan-bangunan yang ditinggalkan, penduduk mengatakan korban meninggal dan terluka ditinggalkan di jalan karena ambulans tidak dapat lagi mencapai daerah tersebut.

“Mereka menyerang apapun yang bergerak,” kata Hamza Abu Fatouh kepada Associated Press.

‘Perjalanan kematian’

Israel telah memerintahkan evakuasi dari Gaza utara pada awal perang, namun puluhan ribu orang masih tetap tinggal di sana karena khawatir wilayah selatan tidak akan lebih aman atau mereka tidak akan diizinkan kembali ke rumah mereka.

Pertempuran sengit juga terjadi di dan sekitar kota selatan Khan Younis pada hari Minggu.

“Eksodus massal terus berlanjut. Mereka yang melarikan diri dari Gaza utara untuk bertahan hidup menggambarkannya sebagai ‘perjalanan kematian’,” kata Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah di Gaza selatan.

“Warga Khan Younis telah diperintahkan untuk mengungsi ke al-Mawasi di garis pantai – sebuah daerah yang dianggap sangat berbahaya,” tambahnya.

“Ini juga merupakan wilayah yang tidak memiliki infrastruktur apa pun – termasuk akses terhadap air, makanan, dan listrik. Juga tidak ada akses ke toilet. Situasinya memburuk dengan sangat cepat sekarang.”

Sementara itu, Dewan eksekutif Organisasi Kesehatan Dunia yang beranggotakan 34 orang pada hari Minggu mengadopsi resolusi yang menyerukan pengiriman bantuan segera dan tanpa hambatan ke Gaza.

“Sistem kesehatan di Gaza berada dalam kondisi lemah dan ambruk,” kata Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, dengan hanya 14 dari 36 rumah sakit yang berfungsi pada kapasitas berapapun.

Tindakan darurat tersebut, yang diusulkan oleh Afghanistan, Qatar, Yaman dan Maroko, mengupayakan masuknya personel dan pasokan medis ke Gaza, mengharuskan WHO untuk mendokumentasikan kekerasan terhadap petugas kesehatan dan pasien, dan untuk mendapatkan pendanaan untuk membangun kembali rumah sakit.

“Saya harus berterus terang kepada anda, tugas ini hampir tidak mungkin dilakukan dalam situasi saat ini,” kata Tedors, memuji negara-negara tersebut karena menemukan titik temu dan mengatakan ini adalah pertama kalinya setiap usulan PBB disetujui melalui konsensus sejak konflik dimulai.

 

Sumber: Aljazeera

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!