Freedom Flotilla Coalition Cari Bendera Baru untuk Berlayar dari Turki ke Gaza

Freedom Flotilla Coalition Cari Bendera Baru untuk Berlayar dari Turki ke Gaza

NewsInh, Ankara – Aktivis armada internasional yang membawa bantuan kemanusiaan mengajukan permohonan bendera maritim baru untuk berlayar ke Gaza dari Turki setelah bendera dua kapal mereka diturunkan oleh otoritas Guinea-Bissau pekan lalu.

“Kami akan mengambil bendera dari berbagai negara. Kami juga akan mengajukan permohonan ke Turki. Kami juga akan berusaha mendapatkan bendera Turki,” Behesti Ismail Songur, ketua Asosiasi Mavi Marmara, sebuah kelompok yang merupakan bagian dari armada internasional seperti dikutip dari VOA, Jumat (3/5/2024).

“Jadi, ini akan menjadi ujian lakmus bagi semua negara bagian. Kita akan lihat siapa yang berani mengibarkan armada kemerdekaan,” kata Songur.

Armada ini diorganisir oleh Freedom Flotilla Coalition, yang terdiri dari beberapa kelompok Turki dan internasional, termasuk Yayasan Bantuan Kemanusiaan Islam Turki (IHH) dan Asosiasi Mavi Marmara.

Armada tersebut memiliki tiga kapal, bernama Vicdan (hati nurani dalam bahasa Turki), Anadolu (Anatolia), dan Akdeniz (Mediterania).

Anadolu, berlabuh di pelabuhan Iskenderun Turki di Mediterania, dijadwalkan untuk mengangkut 5.000 ton bantuan kemanusiaan. Sementara itu, para aktivis berencana berlayar ke Gaza dengan kapal feri Akdeniz dari galangan kapal Tuzla di Istanbul. Vicdan, yang baru-baru ini diakuisisi oleh grup tersebut, tidak termasuk dalam rencana pelayaran.

Anadolu dan Akdeniz membawa bendera Guinea-Bissau hingga minggu lalu ketika Pendaftaran Kapal Internasional Guinea-Bissau (GBISR) memeriksanya dan memutuskan untuk mencopot bendera tersebut. Penyelenggara armada mengatakan GBISR merujuk pada rencana misi mereka ke Gaza sambil memberi tahu mereka tentang pencopotan bendera tersebut.

Penyelenggara armada percaya bahwa pihak berwenang Guinea-Bissau menarik bendera mereka karena tekanan dari Israel, yang menolak penolakan penyelenggara untuk mengizinkan kapal diperiksa untuk mencari barang selundupan atau senjata. Namun Presiden Guinea-Bissau Umaro Sissoco Embalo menampik tuduhan tersebut pada hari Senin.

Embalo mengatakan kepada Kantor Berita LUSA Portugal bahwa dia tidak pernah berbicara dengan rekannya dari Israel “tentang penandaan kapal,” dan menekankan bahwa itu bukan masalah yang akan dia tangani.

“Saya biasanya tidak berbicara dengan perdana menteri Israel; Saya berbicara dengan presiden Israel, seorang teman yang saya temui beberapa tahun lalu. Saya sudah berbicara dengan mereka, tapi tentang perang di Jalur Gaza,” kata Embalo, seraya menambahkan bahwa dia berbicara dengan Presiden Israel Isaac Herzog pada hari Minggu.

Para pekerja menyiapkan kapal Koalisi Armada Kebebasan di pelabuhan Tuzla di Istanbul, Turki, 19 April 2024. Sebuah armada tiga kapal yang mencoba mencapai Gaza dengan bantuan kemanusiaan dari Turki dicegah berlayar oleh otoritas Guinea-Bissau, kata penyelenggara armada.

Mavi Marmara

Pada tanggal 22 April, televisi Channel 12 Israel melaporkan bahwa Shayetet 13, unit pasukan khusus elit tentara Israel, telah bersiap untuk mencegat armada tersebut, mengutip Pasukan Pertahanan Israel.

Shayetet 13 juga terlibat pada tahun 2010 ketika Mavi Marmara, yang membawa aktivis pro-Palestina termasuk Islamis Turki IHH, berusaha mematahkan blokade Israel di Gaza dengan armada. Israel memandang IHH sebagai kelompok teroris.

Unit Israel menaiki Mavi Marmara dengan helikopter di perairan internasional, menewaskan sembilan aktivis. Setidaknya tujuh tentara Israel terluka ketika para aktivis menyerang mereka dengan pentungan, pisau, dan pipa.

Menurut laporan harian Spanyol El Pais pada tanggal 25 April, para aktivis, yang akan berlayar dengan Anadolu dan Akdeniz, mengikuti pelatihan dasar di Istanbul jika terjadi serangan Israel terhadap armada tersebut. Pelatihan tersebut dilakukan oleh Lisa Fithian, seorang pakar Amerika yang mengajarkan “perlawanan damai.”

Setidaknya 500 aktivis internasional akan berlayar dalam armada tersebut, termasuk Nkosi Zwelivelile Mandela, cucu mendiang Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela; Ada Colau, mantan walikota Barcelona; dan Ann Wright, mantan kolonel dan diplomat Angkatan Darat AS yang mengundurkan diri dari Departemen Luar Negeri karena menentang invasi militer pimpinan AS ke Irak tahun 2003.

Wright, yang juga berpartisipasi dalam pelayaran Mavi Marmara pada tahun 2010, menuduh AS menekan armada yang ada saat ini untuk mencegahnya berlayar.

“AS sangat terlibat dalam upaya menghentikan armada Gaza,” kata Wright, merujuk pada surat kepada Menteri AS Antony Blinken yang ditandatangani oleh 20 anggota Kongres pekan lalu.

Dalam surat tersebut, para anggota Dewan Perwakilan AS mengatakan mereka “sangat prihatin dengan laporan ‘Koalisi Armada Kebebasan’, yang berencana melanggar batas keamanan yang sudah ada dengan sejumlah kapal yang tidak diketahui jumlahnya untuk mengirimkan bantuan ke Gaza.”

“Armaga tersebut, yang sebagian dipimpin oleh Yayasan Bantuan Kemanusiaan Turki (IHH) – yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah Turki dan sebelumnya telah mengumpulkan dana untuk Hamas – bermaksud untuk melewati saluran bantuan yang sudah ada dan menolak mengizinkan pemeriksaan Israel atas kargo mereka, sehingga menimbulkan gelombang serangan yang tidak disengaja. keraguan tentang sifat misinya,” kata surat itu.

Anggota DPR juga meminta Blinken “untuk terlibat langsung dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan dan pemerintah Turki untuk mencegah atau menunda keberangkatan armada tersebut dan memastikan bahwa semua pengiriman ke Gaza diperiksa dan mematuhi standar internasional untuk bantuan kemanusiaan.”

Wright berharap Erdogan akan mendukung armada tersebut. Erdogan dan pejabat pemerintah Turki belum berkomentar secara terbuka mengenai armada tersebut.

Erdogan menjamu pemimpin politik Hamas Ismail Haniyeh di Istanbul bulan lalu, dan Menteri Luar Negeri Turki Hakan Fidan mengumumkan pada hari Rabu bahwa Ankara telah memutuskan untuk bergabung dengan gugatan Afrika Selatan terhadap Israel di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag.

 

Sumber: VOA