Deretan Selebriti Inggris Kecam Standar Ganda Barat dan Pembunuhan Abu Akleh

Deretan Selebriti Inggris Kecam Standar Ganda Barat dan Pembunuhan Abu Akleh

News INH, London – Lebih dari 100 selebriti – termasuk Pedro Almodovar dan Tilda Swinton – mengatakan mereka “sangat terganggu” atas pembunuhan terhadap seorang jurnalis Palestina terkenal Shireen Abu Akleh pekan lalu oleh sniper Zionis Israel.

Wartawan veteran Al Jazeera berusia 51 tahun itu ditembak mati oleh pasukan Israel saat dia meliput serangan pasukan Zionis di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei. Selebriti termasuk aktor Mark Ruffalo , mantan bintang sepak bola dan sekarang aktor Eric Cantona , penulis Naomi Klein, aktris Miriam Margolyes serta penulis dan aktivis Angela Davis menandatangani surat terbuka mengutuk pembunuhannya, diterbitkan pada hari Kamis oleh Artists for Palestine UK.

“Kami sangat terganggu oleh pembunuhan pasukan pendudukan Israel terhadap jurnalis Palestina yang sangat dihormati Shireen Abu Akleh,” kata mereka dalam surat terbukanya.

“Saat kami berduka atas kehilangannya, kami menyerukan pertanggungjawaban penuh atas pelaku kejahatan ini dan semua orang yang terlibat dalam pengesahannya,” sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Al Araby, Sabtu (21/5/2022).

Para selebriti juga menyoroti serangan brutal polisi Israel terhadap pelayat di pemakaman Abu Akleh di Yerusalem Timur yang diduduki, yang memperlihatkan petugas memukul para pengusung peti jenazah dan hampir menyebabkan peti matinya terjatuh. Mereka mengatakan serangan oleh pasukan Israel bersenjata lengkap ini membuat mereka cemas dan ngeri. “Apa yang harus kita lakukan dari kekejaman dan kekejaman serangan terhadap martabat manusia ini?” para artis itu bertanya.

Menyebut kematian Abu Akleh sebagai pelanggaran berat hukum humaniter internasional dan serangan terhadap jurnalisme dan kebebasan berekspresi, mereka mencatat Israel telah membunuh 44 jurnalis sejak tahun 2000 dan melukai banyak lainnya. Para selebriti mengatakan serangan ini adalah bagian dari pola kekerasan, pelecehan dan intimidasi terhadap jurnalis Palestina yang mengungkap apa yang disebut Amnesty International, Human Rights Watch dan kelompok hak asasi Israel B’Tselem sebagai “apartheid.”

Mereka juga mendukung seruan Palestina untuk tindakan proporsional dan terarah dari komunitas internasional guna meminta pertanggungjawaban Israel atas kejahatannya, dan untuk mengakhiri impunitasnya. Para selebriti mengatakan Barat telah secara konsisten membantu memberikan perlindungan kepada Israel, memungkinkannya untuk mempertahankan kebijakan yang secara terang-terangan melanggar hukum dan norma internasional.

Mereka membandingkan boikot dan sanksi yang cepat terhadap Rusia atas invasi brutalnya ke Ukraina dengan dukungan berkelanjutan pemerintah mereka terhadap Israel meskipun pendudukan terus berlanjut dan pelanggaran hak terhadap warga Palestina. “Kami menyerukan kepada pemerintah kami untuk mengakhiri kemunafikan mereka dan bertindak dengan konsisten dalam penerapan hukum internasional dan hak asasi manusia,” kata para selebritis.

“Kami meminta mereka untuk mengambil langkah-langkah yang berarti untuk memastikan pertanggungjawaban atas pembunuhan Shireen Abu Akleh dan semua warga sipil Palestina lainnya,” sambung mereka.

“Tidak boleh ada standar ganda dalam hal hak asasi manusia untuk bebas dari penganiayaan dan penindasan dan hak untuk hidup dan bermartabat,” demikian pernyataan mereka.

Sumber : Ar-Araby/Sindonews