Dampak Gempa Maroko, Separuh Penduduk di Desa Ijjoukak Meninggal Dunia

Dampak Gempa Maroko, Separuh Penduduk di Desa Ijjoukak Meninggal Dunia

NewsINH, Marrakesh, Maroko – Beberapa ratus penduduk Ijjoukak, salah satu desa yang terdampak gempa dahsyat di Maroko harus menunggu tiga hari untuk diselamatkan setelah gempa bumi melanda pegunungan Atlas pada hari Jumat (8/9/2023) yang lalu.

Saat itu, Henya Bilau sudah meninggal dunia. Sembilan anggota keluarga besarnya meninggal dunia pada malam yang sama.

Terletak sekitar dua setengah jam perjalanan di luar kota wisata Marrakesh yang berkembang pesat, desa Ijjoukak yang miskin di lereng bukit tidak mempunyai peluang besar untuk menghadapi gempa berkekuatan 6,8 skala Richter.

Perkiraannya bervariasi, namun antara 80 dan 100 penduduk – sekitar setengah dari populasi – diyakini telah terbunuh. Yang lainnya meninggal saat menunggu bantuan.

Sementara itu, penduduk desa tidak punya pilihan selain menggali reruntuhan dan mengeluarkan mayat teman, kerabat, dan tetangga mereka.

“Tembok itu runtuh menimpa Henya,” jelas sang bibi, Saida Ben Nasser. “Anak-anak dilempar keluar.”

Kini mereka, seperti ratusan orang lainnya, menunggu di luar Rumah Sakit Universitas di Marrakesh hingga ibu dan bibi Henya diperbolehkan pulang. Diharapkan mereka dapat membantu menjaga anak-anak tersebut.

Setelah sekian lama, suami Henya, Omar, memperkenalkan dirinya. Dia berdiri di kejauhan, menyaksikan percakapan itu berlangsung. Omar sedang pergi, bekerja di bidang konstruksi di Casablanca, ketika gempa terjadi.

Dengan suara tipis dan lantang, dia menjelaskan bahwa dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan. Rumahnya hancur, katanya. Mereka tidak punya tempat tujuan.

Sementara itu, di seluruh Maroko, masyarakat melakukan segala yang mereka bisa untuk membantu. Selain mobil-mobil yang membawa pertolongan pertama menuju pegunungan, terdapat antrean orang yang menunggu berjam-jam untuk mendonorkan darahnya.

Banyak yang ditolak, jelas kepala klinik, Dr Samia el-Fezzani. Mereka sudah mempunyai lebih dari yang bisa mereka proses.

“Sumbangan meningkat tiga kali lipat setelah gempa bumi,” katanya. “Kami hanya bisa menyimpannya [darah] selama 42 jam, jadi kami perlu mengatur pasokannya.”

Relawan juga hadir di antara stafnya, mengurus semuanya mulai dari pendaftaran hingga mengelola ratusan orang yang duduk di area yang meluap di pusat tersebut, serta ruangan-ruangan yang penuh sesak di dalamnya.

Houda al-Bass, seorang pekerja kantoran berusia 23 tahun, terbaring di kursi, mengeluarkan darah dari lengannya. Ada batasan ketatnya, harus melewati lebih dari sebulan di antara donasi. Namun Houda sudah menyumbang lima kali sejak gempa terjadi.

“Bos saya tidak memberi saya waktu istirahat, saya tidak peduli,” katanya. “Saya kenal banyak orang dari pegunungan… Setidaknya hanya itu yang bisa saya lakukan. Saya tidak bisa menyumbangkan uang saya, saya tidak bisa menyumbangkan waktu saya. Hanya darahku yang bisa kuberikan.”

Dr el-Fezzani berharap bencana ini menjadi titik balik bagi warga desa.

Dia patriotik dan masih bersemangat setelah difilmkan bersama Raja Maroko Mohammed VI. Masa depan utopis yang dipetakannya mencakup kota-kota dan jalan-jalan baru bagi masyarakat yang sebagian besar masih tradisional dan belum menerima investasi seperti yang dimiliki kota-kota besar di Maroko.

Ditanya apakah masa depan baru ini punya ruang untuk masa lalu, dia mengangguk.

“Tradisinya sangat kuat,” katanya, “Tradisi ini tidak akan hilang.”

Bantuan semakin banyak berdatangan di desa-desa pegunungan yang terpencil, namun beberapa daerah yang terkena dampak paling parah masih berada di luar jangkauan tim penyelamat, sehingga menyebabkan terhambatnya bantuan dan, di beberapa lokasi, kelangkaan dan kebencian.

Namun, sejak kunjungan Mohammed VI pada hari Selasa, peningkatan bantuan mulai terlihat. Semakin banyak truk tentara yang mengantri dalam kemacetan lalu lintas yang tak ada habisnya telah menentukan sebagian besar upaya bantuan, sementara jumlah kamp sementara dan klinik darurat telah meningkat sejak intervensi kerajaan.

Ketika ditanya mengapa intervensi tersebut diperlukan untuk memberikan bantuan dalam jumlah yang dibutuhkan, kebanyakan orang terdiam.

Namun demikian, di seberang pegunungan, jenazah masih tergeletak di reruntuhan, sementara penduduk desa setempat – dan pasukan penyelamat domestik dan internasional – kesulitan untuk mencapai mereka. Anjing-anjing, yang dilatih untuk mendeteksi makhluk hidup, menjadi semakin pendiam.

Mohammed Ait Alla, 31, beruntung. Dia dan istrinya yang sedang hamil tua, Nayima, dari dusun kecil Sidi Rahal, lolos dari dampak terburuk.

“Saya mendengar gempa sebelum saya merasakannya,” katanya, menggambarkan gemuruh rendah yang mendahului kehancuran tersebut. “Lampu padam dan saya mendengar orang-orang berlarian. Kami juga mencoba lari.”

Akhirnya, ambulans tiba, namun hanya mampu membawa mereka ke desa berikutnya, di mana penduduk desa lainnya mengantar Mohammed dan Nayima ke Marrakesh.

Dia melahirkan seorang anak laki-laki tak lama kemudian. Dia dipanggil Rayan.

 

Sumber: Aljazeera