Bertambah 57 Orang, Korban Tewas Banjir di Pakistan Tembus 1.265 Jiwa

Bertambah 57 Orang, Korban Tewas Banjir di Pakistan Tembus 1.265 Jiwa

NewsINH, Karachi – Duka akibat banjir besar yang melanda sepertiga wilayah Pakistan masih belum kering, dikabarkan jumlah korban tewas bertambah 57 orang, sehingga korban tewas akibat banjir di Pakistan telag mencapai 1.265 jiwa.

Dilansir dari Anadolu, Selasa (6/9/2022), dengan bertambahnya 57 korban selama 24 jam terakhir, jumlah orang yang tewas akibat banjir besar di Pakistan telah mencapai 1.265 orang, kata badan bencana nasional negara itu pada Sabtu kemarin.

Sebagian besar kematian, 38 di antaranya dilaporkan dari provinsi Sindh, di mana banjir baru telah menggenangi lebih banyak tanah di distrik pusat dalam 48 jam terakhir, sehingga total korban tewas di provinsi itu bertambah menjadi 502 orang sejak pertengahan Juni.

Sementara 17 orang lainnya tewas dalam insiden terpisah akibat banjir di provinsi barat laut Khyber Pakhtunkhwa, yang juga dilanda banjir besar.

Sejak 14 Juni, total 285 orang tewas di Khyber Pakhtunkhwa, dan 257 laporan kematian di provinsi Balochistan, menurut Badan Manajemen Bencana Nasional (NDMA). Sekitar 188 orang tewas di provinsi Punjab timur laut, kata pihak berwenang.

Banyak orang yang terdampak bencana tersebut juga sekarang sedang bersiap menghadapi puncak banjir tertinggi dari bendungan Kotri, yang terletak sekitar 150 kilometer dari Karachi pada Sabtu sebelum alirannya diarahkan ke Delta Indus di hilir.

Rekaman yang ditayangkan di penyiar lokal Geo News menunjukkan ratusan orang yang putus asa, di kota Khairpur Nathan Shah, Johi, dan Shadadkot di Sindh, menempatkan pasir dan kantong berisi pasir dalam upaya untuk mengkonsolidasikan tanggul untuk menangkal air banjir.

Banjir yang disebabkan oleh hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menggenangi sepertiga negara itu, mendorong pemerintah untuk mengeluarkan seruan bantuan ke masyarakat internasional.

Pakistan telah menerima 12 pesawat berisi bantuan dari Turki, salah satunya baru saja mendarat di bandara Karachi, membawa tenda, ransum, obat-obatan, peralatan dapur, makanan bayi, dan perlengkapan bantuan lainnya.

Turki, yang mengirim delegasi menteri ke Islamabad pada Jumat untuk menyatakan solidaritasnya dengan Pakistan, juga mengirimkan dua kereta yang berisi pasokan bantuan ke negara yang dilanda banjir itu. Turki akan mengirim kereta lain dari Istanbul dalam beberapa hari mendatang.

Hujan terus-menerus dan banjir besar telah menghancurkan sebagian besar infrastruktur negara dan lahan pertanian, termasuk puluhan ribu rumah, jalan, dan jembatan.

Hampir 45 persen dari lahan pertanian negara itu telah dirusak oleh banjir, yang merupakan ancaman serius bagi ketahanan pangan dan semakin menambah inflasi yang sudah tinggi.

 

Sumber: Anadolu