Antisipasi Kekerasan di Tepi Barat, Mesir Fasilitasi Perundingan Israel dan Palestina

Antisipasi Kekerasan di Tepi Barat, Mesir Fasilitasi Perundingan Israel dan Palestina

NewsINH, Kairo –  Mesir menjadi tuan rumah pertemuan pejabat Israel dan Palestina pada Ahad (19/3/2023) kemarin. Pertemuan di kota resor Sharm el-Sheikh ini merupakan upaya yang didukung Amerika Serikat (AS) dan Yordania untuk menenangkan gelombang kekerasan di Tepi Barat menjelang bulan suci Ramadhan 1444 Hijriyah.

“Pertemuan di Sharm el-Sheikh bertujuan untuk mendukung dialog antara pihak Palestina dan Israel untuk bekerja menghentikan tindakan dan eskalasi sepihak, dan memutus siklus kekerasan yang ada dan mencapai ketenangan”, kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Mesir.

Kementerian Luar Negeri mengatakan, pertemuan tersebut dapat memfasilitasi terciptanya iklim yang cocok untuk dimulainya kembali proses perdamaian. Palestina bertujuan untuk mendirikan negara merdeka di Tepi Barat dan Jalur Gaza dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya. Ketiga wilayah ini direbut Israel dalam perang 1967.

Pembicaraan damai antara Israel dan Palestina telah terhenti sejak 2014. Palestina mengatakan perluasan pemukiman Yahudi telah merusak peluang pembentukan negara yang layak.

Pada tahun-tahun sebelumnya, bentrokan antara polisi Israel dan warga Palestina meletus di sekitar masjid Al Aqsa Yerusalem pada puncak Ramadhan. Bulan Ramadhan ahun ini bertepatan dengan Paskah Yudaisme dan Paskah Kristen.

 

Sumber: Reuters/Republika

#Donasi Palestina

Customer Support kami siap menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!