ActionAid International Komitmen Dukung Kemerdekaan Palestina

ActionAid International Komitmen Dukung Kemerdekaan Palestina

NewsINH, Johannesburg – Memperingati Hari Solidaritas Internasional dengan rakyat Palestina, ActionAid International bersama dengan organisasi internasional dan hak asasi manusia di seluruh dunia kembali menekankan komitmenya untuk mendukung hak-hak rakyat Palestina dalam mencapai kemerdekaan.

Pada kesempatan ini, ActionAid International mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Palestina dan terus mendukung hak rakyat Palestina atas penentuan nasib sendiri, kebebasan, keadilan, dan kemerdekaan. ActionAid meminta komunitas internasional untuk menekan Israel agar menghentikan pelanggaran yang semakin meningkat terhadap hak-hak tersebut.

ActionAid mengingatkan negara-negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa mereka memiliki kewajiban moral dan hukum untuk melaksanakan pengakuan Palestina sebagai negara merdeka dan mengakhiri pendudukan.

“Kami menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memecah kesunyian tentang penderitaan dan penindasan yang sedang berlangsung terhadap warga Palestina,” katanya, seperti dilansir dari kantor berita Palestina Wafa, Kamis (1/12/2022)

Direktur negara ActionAid Palestine, Ibrahim Ibraigheth mengatakan solidaritas internasional pada dasarnya diperlukan karena berlanjutnya ketidakadilan dan penindasan yang dipraktikkan terhadap rakyat Palestina oleh pendudukan ilegal Israel. Hak asasi manusia Palestina yang dijamin dalam hukum internasional sebagai hak untuk hidup, perumahan, martabat, kebebasan, pergerakan, pendidikan, dan hak-hak lainnya ditolak setiap hari di bawah kesunyian komunitas internasional.

Tahun 2022 telah menjadi tahun paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki sejak 2015. Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, pasukan pendudukan Israel sejauh ini telah membunuh lebih dari 200 warga Palestina- 51 dari jumlah itu adalah anak-anak, mayoritas ditembak oleh Israel. Pasukan atau pemukim bersenjata di Tepi Barat yang diduduki pada saat yang sama, pada Agustus 2022 Israel melancarkan agresi lagi terhadap warga Palestina di Jalur Gaza, di mana 49 warga Palestina, termasuk 17 anak-anak, tewas, dan 335 lainnya luka-luka.

Tahun ini juga menyaksikan kesinambungan kebijakan Israel tentang perluasan permukiman ilegal, penghancuran rumah, pemindahan paksa secara sistematis, pembatasan pergerakan, dan penyitaan tanah. Kebijakan ini mencuri lebih banyak tanah Palestina dan sumber daya alam, kata ActionAid.

“Warga Palestina di Wilayah Pendudukan Palestina (OPT) juga ditolak untuk mengatasi dampak krisis iklim dengan menghalangi mereka menikmati hak-hak lingkungan mereka,” jelas mereka.

Sementara itu, 2,1 juta warga Palestina tinggal di penjara terbuka di Jalur Gaza di bawah blokade yang telah diberlakukan secara ilegal selama lebih dari 15 tahun merampas hak asasi manusia dan menyebabkan krisis kemanusiaan dan lingkungan, serta kekurangan air dan listrik. Hanya 4% air yang layak untuk digunakan manusia.

Orang-orang Palestina juga kehilangan salah satu jurnalis ikonik dan inspiratif mereka, Shireen Abu Akleh, seorang koresponden Al-Jazeera yang dibunuh oleh tentara Israel pada bulan Mei saat dia sedang melakukan tugas medianya, dan pembawa peti matinya dipukuli oleh polisi Israel. Selain itu, Israel terus menyerang ruang sipil dan politik Palestina dengan menunjuk enam LSM Palestina sebagai organisasi teroris termasuk Dukungan Tahanan Addameer dan Asosiasi Hak Asasi Manusia, Al-Haq, Pusat Penelitian dan Pengembangan Bisan, Pertahanan untuk Anak Internasional – Palestina, Persatuan Komite Kerja Pertanian dan Persatuan Wanita Palestina.

Pelanggaran yang dilakukan oleh Israel ini mendorong organisasi hak asasi manusia terkemuka seperti B’tselem, Human Rights Watch, dan Amnesty International untuk menganggapnya sebagai kejahatan apartheid terhadap rakyat Palestina.

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) mendeklarasikan pada tahun 1977 tanggal 29 November, hari di tahun 1947 UNGA memilih untuk membagi Palestina menjadi negara Arab dan Yahudi yang mengarah ke Nakba Palestina, atau malapetaka, yang masih berlangsung, sebagai Hari Internasional untuk Solidaritas untuk Rakyat Palestina.

 

Sumber: Wafa