16 Warga Palestina Kembali Ditahan Pasuskan Israel di Tepi Barat

16 Warga Palestina Kembali Ditahan Pasuskan Israel di Tepi Barat

NewsINH, Ramallah – Pasukan Israel pada Senin (23/1/2023) pagi waktu setempat kembali menahan 16 warga Palestina dari berbagai wilayah dikawasan Tepi Barat yang diduduki. Dari 16 warga yang diamankan satu diantaranya masih seorang bocah berusia 13 tahun.

Dilansir dari kantor berita Palestina, Wafa, menurut sumber lokal dan keamanan Palestina mengatakan bahwa pasukan Israel menangkap seorang warga Palestina dan menggeledah rumah keluarganya di kamp pengungsi Jalazone, sebelah utara kota Ramallah.

“Tentara yang membawa senjata menangkap tiga orang lainnya di dekat kota Rawabi, Tepi Barat tengah, di utara Ramallah,” kata sumber tersebut.

Di Tepi Barat bagian selatan, sumber-sumber tersebut membenarkan adanya penggerebekan di kamp pengungsi Dheisheh, di selatan kota Bethlehem, yang mengakibatkan penahanan salah seorang warga lainnya.

Sementara, konvoi kendaraan tentara menyerbu kamp pengungsi Aida, utara kota, di mana tentara menahan dua orang lainnya, termasuk seorang anak di bawah umur 13 tahun.

Di tempat lain di Tepi Barat selatan, tentara bersenjata lengkap muncul di sebuah rumah di desa Kharsa, selatan kota Hebron, menerobos masuk dan menangkap yang lain.

Mereka menahan dua orang lainnya dalam dua penggerebekan terpisah di kota Dura dan kota Idhna, barat daya dan barat Hebron, dan menggeledah rumah mereka, membalikkannya.

Di Lembah Yordan, para prajurit secara paksa memasuki rumah keluarga seorang mantan tahanan di kota Jericho dan menangkapnya kembali. Tahanan itu menghabiskan 21 bulan di penjara Israel sebelum dibebaskan pada 2017.

Di Tepi Barat utara, pasukan tentara yang cukup besar menerobos masuk ke kota Nablus, di mana tentara menahan yang lain.

Para prajurit yang berjaga di pos pemeriksaan dekat kota Ya’bad, sebelah barat Jenin, berhenti dan menangkap kembali seorang mantan tahanan dari kota terdekat Burqin.

Mereka juga muncul di sebuah rumah di lingkungan kota Jenin di Marah Sa’ed, berotot di dalam, melakukan penggeledahan menyeluruh, menyerang penghuninya dan akhirnya menahan yang lain.

Sang ayah menderita luka dan memar di kepala akibat serangan itu. Saat berada di kota, tentara menghancurkan kendaraan Palestina dan membakar sepeda motor.

Di tempat lain di Tepi Barat bagian utara, sumber-sumber tersebut mengkonfirmasi adanya penggerebekan di kamp pengungsi Nur Shamas, sebelah timur Tulkarm, yang menyebabkan penahanan dua orang lainnya.

Pasukan Israel sering menggerebek rumah-rumah warga Palestina hampir setiap hari di Tepi Barat dengan dalih mencari warga Palestina yang “dicari”, sehingga memicu bentrokan dengan warga.

Penggerebekan ini, yang terjadi juga di daerah-daerah di bawah kendali penuh Otoritas Palestina, dilakukan tanpa perlu surat perintah penggeledahan, kapan pun dan di mana pun militer memilih sesuai dengan kekuatan sewenang-wenangnya.

Di bawah hukum militer Israel, komandan tentara memiliki otoritas eksekutif, legislatif, dan yudikatif penuh atas 3 juta warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat. Orang Palestina tidak memiliki suara dalam bagaimana otoritas ini dijalankan.

Menurut angka terbaru dari Addameer, Asosiasi Dukungan Tahanan dan Hak Asasi Manusia Palestina, saat ini ada 4.700 tahanan politik Palestina di penjara dan pusat penahanan Israel, termasuk 150 anak-anak dan 34 tahanan wanita.

Jumlah ini mencakup sekitar 835 warga Palestina yang ditempatkan di bawah “penahanan administratif”, yang memungkinkan penahanan warga Palestina tanpa dakwaan atau persidangan untuk interval yang dapat diperbarui berkisar antara tiga dan enam bulan berdasarkan bukti yang dirahasiakan bahkan pengacara tahanan pun dilarang untuk melihat.

Penangkapan massal warga Palestina bukanlah hal baru. Menurut laporan tahun 2017 oleh Addameer, selama 50 tahun terakhir, lebih dari 800.000 orang Palestina telah dipenjara atau ditahan oleh Israel, angka ini sekarang diyakini mendekati 1 juta. Ini berarti bahwa sekitar 40% pria dan anak laki-laki Palestina yang hidup di bawah pendudukan militer telah dirampas kebebasannya. Hampir setiap keluarga Palestina menderita pemenjaraan orang yang dicintai.

 

Sumber: Wafa

#Donasi Palestina