15 Tahun Blokade Jalur Gaza, Eksperimen Israel Gagal Total

15 Tahun Blokade Jalur Gaza, Eksperimen Israel Gagal Total

NewsINH, Gaza – Lima belas tahun telah berlalu sejak Israel memberlakukan pengepungan total di Jalur Gaza, Palestina menundukkan hampir dua juta warga Palestina ke salah satu blokade bermotif politik terpanjang dan paling kejam dalam sejarah.

Saat itu, pemerintah Israel membenarkan pengepungannya sebagai satu-satunya cara untuk melindungi Israel dari “terorisme dan serangan roket” Palestina. Ini adalah garis resmi negara pendudukan hingga hari ini, namun tidak banyak orang Israel tentu saja tidak di pemerintahan, media atau bahkan orang biasa akan berpendapat bahwa Israel saat ini lebih aman dari pada sebelum Juni 2007.

Dipahami secara luas bahwa Israel memberlakukan pengepungan sebagai tanggapan atas pengambilalihan Jalur Gaza oleh Hamas, menyusul konfrontasi singkat dan keras antara gerakan tersebut, yang merupakan pemerintah de facto saat ini di Gaza, dan saingan politik utamanya Fatah, yang mendominasi wilayah Gaza. Otoritas Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Namun, isolasi Gaza direncanakan bertahun-tahun sebelum bentrokan Hamas-Fatah, atau bahkan kemenangan pemilihan legislatif Hamas pada Januari 2006.

Faktanya, mendiang Perdana Menteri Israel Ariel Sharon bertekad untuk mengerahkan kembali pasukan Israel keluar dari Gaza jauh sebelum tanggal tersebut, sehingga pengepungan menjadi mungkin. Berpuncak pada pelepasan Israel dari Gaza pada Agustus-September 2005, rencana tersebut diusulkan oleh Sharon pada 2003, disetujui oleh pemerintahnya pada 2004 dan akhirnya diadopsi oleh Knesset pada Februari 2005.

“Pelepasan” adalah taktik Israel yang dimaksudkan untuk memindahkan beberapa ribu pemukim ilegal Yahudi dari Gaza yang diduduki – untuk pergi ke pemukiman Yahudi ilegal lainnya di Tepi Barat yang diduduki – sambil memindahkan tentara Israel dari pusat populasi yang padat di Jalur Gaza ke nominal daerah perbatasan. Ini adalah awal sebenarnya dari pengepungan Gaza.

Pernyataan di atas bahkan jelas bagi James Wolfensohn, yang ditunjuk oleh Kuartet Timur Tengah sebagai Utusan Khusus untuk Pelepasan Gaza. Pada tahun 2010, ia mencapai kesimpulan yang sama: “Gaza telah ditutup secara efektif dari dunia luar sejak pelepasan Israel dan konsekuensi kemanusiaan dan ekonomi bagi penduduk Palestina sangat besar.”

Motif utama di balik “pelepasan” itu bukanlah keamanan Israel, atau bahkan membuat orang Palestina kelaparan di Gaza sebagai bentuk hukuman kolektif. Yang terakhir adalah hasil alami dari plot politik yang jauh lebih jahat, seperti yang dikomunikasikan oleh penasihat senior Sharon sendiri pada saat itu, Dov Weisglass. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Israel Haaretz pada bulan Oktober 2004, Weisglass mengatakan dengan jelas: “Pentingnya rencana pelepasan adalah pembekuan proses perdamaian.” Bagaimana? “Ketika Anda membekukan proses [perdamaian], Anda mencegah pembentukan negara Palestina, dan Anda mencegah diskusi tentang pengungsi, perbatasan, dan Yerusalem.”

Tidak hanya motif utama Israel di balik pelepasan dan pengepungan Gaza berikutnya, tetapi juga, menurut politisi Israel berpengalaman, itu semua dilakukan “dengan restu presiden dan ratifikasi kedua majelis Kongres Amerika Serikat.” Presiden AS saat itu tidak lain adalah George W. Bush.

Semua ini terjadi sebelum pemilihan legislatif Palestina, kemenangan Hamas dan bentrokan Hamas-Fatah. Yang terakhir hanya berfungsi sebagai pembenaran yang nyaman untuk apa yang telah dibahas, “diratifikasi” oleh Washington dan diimplementasikan.

Bagi Israel, pengepungan adalah taktik politik yang memperoleh makna dan nilai tambahan seiring berjalannya waktu. Menanggapi tuduhan bahwa Israel membuat orang Palestina kelaparan di Gaza, Weisglass dengan sangat cepat menjawab: “Idenya adalah untuk membuat orang Palestina melakukan diet, tetapi tidak membuat mereka mati kelaparan.”

Apa yang kemudian dipahami sebagai pernyataan yang tidak masuk akal, meskipun tanpa pemikiran, ternyata menjadi kebijakan Israel yang sebenarnya, seperti yang diungkapkan dalam laporan tahun 2008 yang tersedia pada tahun 2012. Terima kasih kepada organisasi hak asasi manusia Israel Gisha, “garis merah [untuk] konsumsi makanan di Jalur Gaza” disusun oleh Koordinator Aktivitas Pemerintah Israel di Wilayah diumumkan. Tampaknya Israel sedang menghitung jumlah minimum kalori yang diperlukan untuk menjaga penduduk Gaza tetap hidup, jumlah yang “disesuaikan dengan budaya dan pengalaman” di Jalur Gaza.

Sisanya adalah sejarah. Penderitaan Gaza mutlak, dengan 98 persen air di Jalur Gaza tidak dapat diminum, rumah sakit kekurangan persediaan dan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa dan pergerakan masuk dan keluar wilayah sedikit banyak dilarang, dengan pengecualian kecil yang relatif sedikit.

Meski begitu, Israel telah gagal total, dengan tidak ada tujuannya tercapai. Tel Aviv berharap bahwa “pelepasan” akan memaksa masyarakat internasional untuk mendefinisikan kembali status hukum pendudukan Israel di Gaza. Meskipun ada tekanan dari Washington, itu tidak pernah terjadi. Gaza tetap menjadi bagian dari Wilayah Pendudukan Palestina sebagaimana didefinisikan dalam hukum internasional.

Lebih jauh lagi, penunjukan Gaza oleh Israel pada September 2007 sebagai “entitas musuh” dan “wilayah yang bermusuhan” tidak banyak berubah, selain mengizinkan pemerintah Israel untuk melakukan beberapa perang yang menghancurkan terhadap Palestina di daerah kantong itu, mulai akhir 2008.

Tak satu pun dari perang ini telah melayani strategi jangka panjang Israel dengan sukses. Sebaliknya, Gaza terus melawan dalam skala yang jauh lebih besar daripada sebelumnya, membuat frustrasi perhitungan para pemimpin Israel, sebuah fakta yang menjadi jelas dalam bahasa yang membingungkan dan mengganggu yang mereka gunakan.

Selama salah satu perang Israel paling mematikan di Gaza, pada Juli 2014, anggota sayap kanan Knesset Ayelet Shaked menulis di Facebook bahwa perang itu “bukan perang melawan teror, dan bukan perang melawan ekstremis, dan bahkan bukan perang melawan Palestina. Otoritas.” Sebaliknya, menurut Shaked, yang setahun kemudian menjadi Menteri Kehakiman Israel, ini adalah “perang antara dua orang. Siapa musuhnya? Rakyat Palestina.”

Dalam analisis terakhir, pemerintah Sharon, Tzipi Livni, Ehud Olmert, Benjamin Netanyahu dan Naftali Bennett semuanya gagal mengisolasi Gaza dari badan Palestina yang lebih besar mematahkan keinginan orang-orang Palestina di Jalur Gaza atau memastikan keamanan Israel dengan mengorbankan Palestina.

Selain itu, Israel telah menjadi korban keangkuhannya sendiri. Sementara memperpanjang pengepungan tidak akan mencapai nilai strategis jangka pendek atau jangka panjang, mencabut pengepungan, dari sudut pandang Israel, akan sama saja dengan pengakuan kekalahan, dan dapat memberdayakan warga Palestina di Tepi Barat untuk meniru model Gaza. Kurangnya kepastian ini semakin menonjolkan krisis politik dan kurangnya visi strategis yang telah menentukan semua pemerintah Israel selama hampir dua dekade.

Eksperimen politik Israel di Gaza telah menjadi bumerang, mau tidak mau. Satu-satunya jalan keluar adalah agar pengepungan Gaza dicabut sepenuhnya untuk selamanya.

 

Sumber: Middleeastmonitor